Contoh Kapitalisme Yang Melanda Dunia

Diposting pada

Pengertian Kapitalisme

Kapitalisme ialah sistem ekonomi dan sosial di mana para peserta secara pribadi mempunyai alat produksi – yang disebut modal. Gratis pasar persaingan, bukanlah pemerintah pusat atau yang mengatur tubuh, mendikte tingkat produksi dan juga harga. Di bawah kapitalisme, harga dan upah biasanya ditentukan oleh kekuatan penawaran dan permintaan.


Contoh Kapitalisme Yang Melanda Dunia

Anggota ekonomi kapitalis didorong untuk bisa mendapatkan jumlah maksimum utilitas “manfaat” atau ” laba ” dengan biaya terendah. Industri milik pribadi melayani sektor klien yang menginginkan barang dan jasa dengan nilai yang tertinggi untuk harga terendah. Persaingan memaksa perusahaan untuk menjaga harga tetap rendah untuk menarik klien. Peran pemerintah dalam masyarakat kapitalis ialah untuk melindungi hak-hak hukum para aktor dalam ekonomi, bukan untuk dapat mengatur sistem pasar bebas seperti contoh sistem ekonomi kapitalis.

Dalam kapitalisme, perusahaan yang paling efektif ialah mereka yang menciptakan jumlah utilitas terbesar. Perusahaan yang paling tidak efisien akan dipaksa keluar dari pasar ketika klien menemukan dia bisa memperoleh barang yang sama untuk biaya yang lebih rendah di tempat yang lain. Kapitalisme mencirikan perilaku ekonomi pada global. Sejak disintegrasi Uni Soviet, kapitalisme sudah menjadikan sistem ekonomi dominan di seluruh dunia. Kapitalisme sering dianggap antitesis Sosialisme sistem ekonomi dan politik di mana kepemilikan dana alat produksi umumnya sudah dimiliki. Industri dan produksi sosialis yang telah diatur oleh pemerintah pusat seperti ciri-ciri kapitalisme.


Definisi Kapitalisme

Kapitalisme secara etimologis berasal dari Bahasa Latin, caput, yang artinya kepala, kehidupan, dan kesejahteraan. Makna modal dalam capital kemudian diinterpretasikan sebagai titik kesejahteraan. Dengan makna kesejahteraan, definisi kapital mulai dikembangkan dengan arti akumulasi keuntungan yang diperoleh setiap transaksi ekonomi. Sehingga, interpretasi awal dari kapitalisme adalah proses pengusahaan kesejahteraan untuk bisa memenuhi kebutuhan. Dalam definisi ini kapitalisme memiliki definisi yang konstruktif-humanis karena setiap orang pasti memiliki keinginan dasar untuk memenuhi kebutuhan dasarnya dalam hidup sehari-hari.


Sejarah Kapitalisme

Kapitalisme atau capital adalah suatu paham yang meyakini bahwa pemilik modal bisa melakukan usahanya untuk meraih keuntungan sebesar-besarnya dimana pemerintah tidak dapat melakukan intervensi pasar (Wikipedia, bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas).

Menurut Dudley Dillard kapitalisme adalah hubungan-hubungan di antara pemilik pribadi atas alat-alat produksi yang bersifat nonpribadi (tanah, tambang, instalasi industry dan sebagainya, yang secara keseluruhan disebut modal atau capital) dengan para pekerja yang biar pun bebbas namun tak punya modal yang menjual jasa tenaga kerjanya kepada para majikan.

System kapitalisme sepenuhnya memihak dan menguntungkan pihak-pihak pribadi kaum bisnis swasta. Seluruh keputusan yang menyangkut bidang produkasibaik itu alam dan tenaga kerja dikendalikan oleh pemilik dan diarahkan untuk mendapatkan keuntungan sebesar-besarnya. Secara sosiologis paham kapitalisme berawal dari perjuangan terhadap kaum feodal salah satu tokoh yang terkenal Max Weber dalam karyanya “The Protestan Etic of Spirrit Capitalism” mengungkapkan bahwa kemunculan kapitalisme erat sekali dengan semangat religious terutama kaum protestan. Pendapat Weber ini didukung Marthin Luther King yang mengatakan bahwa lewat perbuaatan dan karya yang lebih bain manusia dapat menyelamatkan diri dari kutukan abadi. Tokoh yang mendukung adalah Benjamin Franklin dengan motonya yang sangat terkenal: “Time is Money’, bahwa manusia hidup untuk bekerja keras dan memupuk kekayaan.


Fase-Fase Kapitalisme

1. Kapitalisme Awal (1500 – 1750)
Pada akhir abad pertengahan (abad 16 – 18), industry di Inggris sedang terkonsentrasi pada industry sandang. Industry sandang di Inggris menjadi industry sandang terbesar di Eropa. Meskipun banyak masalah yang dihadapi akan tetapi industry sandang di Ingris menjadi industry yang sangat pesat. Industry sandang inilah yang menjadi pelopor lahirnya kapitalisme di Eropa sebagai suatu system sosial dan ekonomi. Kemudian industry ini berlanjut pada usaha perkapalan, pergudangan, bahan-bahan mentah, barang-barang jadi dan variasi bentuk kekayaan yang lain.


  • Kapitalisme Klasik

Pada fase ini ditandai dengan adanya revolusi industry di Inggris. Di inggris mulai banyak diciptakan mesin-mesin besar yang sangat berguna untuk menunjang industry. Revolusi industry dapat didefinisikan sebagai periode peralihan dari dominasi modal perdagang atas modal industry ke dominasi modal industry atas modal perdagangan (Dudley Diller 1987:22).


  • Kapitalisme Lanjut

Peristiwa besar yang menandai fase ini adalah terjadinya Perang Dunia. Kapitalisme lanjut sebagai peristiwa penting ini ditandai paling tidak oleh tiga momentum, yaitu :
Pergeseran dominasi modal dari Eropa ke Amerika.
Bangkitnya kesadaran bangsa-bangsa di Asia dan Afrika sebagai akses dari kapitalisme klasik, yang kemudian memanifestasikan kesadaran itu dengan perlawanan.
Ravolusi Bolshevik Rusia yang berhasrat meluluh lantahkan institusi fundamentak kapitalisme yang berupa kepemilikan secara individu atas penguasaan sarana produksi, struktur kelas sosial, bentuk pemerintahan dan kemampuan agama. Dari sama muncul ideology tandingan yaitU komunisme.

Baca Juga :  Apa Yang Dimaksud Liberalisme

Prinsip dan Bentuk Kapitalisme

  • Prinsip-prinsip kapitalisme

Mencari keuntungan dengan berbagai cara dan sarana kecuali yang terang-terangan dilarang Negara karena merusak masyarakat seperti heroin dan semacamnya.

Mendewakan hak milik pribadi dengan membuka jalan selebar-lebarnya agar tiap orang mengarahkan kemampuan dan potensi yang ada untuk meningkatkan kekayaan dan meliharanya serta tidak ada yang menjahatinya. Karena itu dibuatlah peraturan-peraturan yang cocok untuk meningkatkan dan melancarkan usaha dan tidak ada campur tangan Negara dlam kehidupan ekonomi kecuali dalam batas-batas yang sangat diperlukan oleh peraturan umum dalam rangka mengokohkan keamanan.


  • Perfect competition.

Price system sesuai dengan tuntutan permintaan dan kebutuhan bersandar pada peraturan harga yang diturunkan dalam rangka mengendalikan komoditas dan penjualannya.

  • Bentuk-bentuk kapitalisme yaitu:

Kapitalisme perdagangan. Muncul pada abad ke-16 setelah dihapusnya system feodal. Dalam Bentuk-bentuk system ini seorang pengusaha mengangkat hasil produksinya dari satu tempat ke tempat lain sesuai dengan kebutuhan pasar. Dengan kemudian ia berfungsi sebagai perantara antara produsen dan konsumen.

Kapitalisme industry. Lahir karena ditopang oleh kemajuan industry dengan penemuan mesin tenun tahun 1733 dan mesin uap oleh James Watt tahun 1765. Semua itu telah membangkitkan revolusi industry di Ingris dan Eropa menjelang abad ke-19. Kapitalisme industry ini tegak di atas dasar pemisahan antara modal dan buruh, yakni antara manusia dan mesin.

System Kartel yaitu kesepakatan perusahaan-perusahaan besar dalam membagi pasaran internasional. System ini member kesempatan untuk memonopoli pasar dan pemasaran seluas-luasnya. Aliran ini tersebar di Jerman dan Jepang.

System Trust yaitu sebuah system yang membentuk satu perusahaan dari berbagai perusahaan yang bersaing agar perusahaan tersebut lebih mampu berproduksi dan lebih kuat untuk mengontrol dan menguasai pasar.


Dampak Kapitalisme


Hipotesis Pasar Efisien, idealisme kapitalisme, yang menyatakan bahwa harga pasar keuangan selalu pada tingkat yang benar pada waktu tertentu dan mempertimbangkan semua informasi publik dan harapan. Pendukung teori ini percaya bahwa harga akan selalu selalu adil dan benar. Para pembangkang percaya bahwa harga sering adalah hasil dari kesalahan acak dan kesalahpahaman dan tidak selalu mewakili nilai sebenarnya dari sebuah saham. Melalui tindakan penyeimbangan penawaran dan permintaan yang terus-menerus, ekonomi kapitalis terus  berusaha untuk mencapai tingkat keseimbangan jangka panjang di mana pasokan sesuai permintaan yang menyebabkan harga stabil.

  • Di dunia nyata, peraturan politik, peristiwa cuaca alami, kepercayaan klien, dan berbagai macam efek luar lainnya secara terus-menerus yang memengaruhi pasar, membuat tujuan ekuilibrium jangka panjang hampir tidak mungkin tercapai.
  • Kapitalisme mengacu pada sistem pada politik dan ekonomi yang dikembangkan di Eropa dan Amerika selama Pencerahan. Ini ditandai dengan kepemilikan pribadi atas properti, bukan control suatu negara. Lebih mendasar lagi, ini bertumpu pada prinsip Pencerahan Hak manusia, di mana unit nilai moral dan politik ialah masing-masing individu.
  • Kapitalisme ialah sistem sosial berdasarkan pengakuan hak manusia, termasuk hak milik, di mana semua properti sudah dimiliki secara pribadi. Pengakuan hak-hak individu memerlukan pengusiran kekuatan fisik dari hubungan manusia: pada dasarnya, hak bisa dilanggar hanya dengan menggunakan kekerasan.
  • Dalam masyarakat kapitalis, tidak ada pria atau kelompok yang bisa memulai penggunaan kekuatan fisik terhadap orang lain.
  • Satu-satunya fungsi pemerintah, dalam masyarakat semacam itu, ialah tugas untuk melindungi hak-hak manusia, yakni, tugas melindungi dia dari kekuatan fisik, pemerintah bertindak sebagai agen dari hak membela diri manusia, dan mungkin menggunakan kekerasan hanya sebagai pembalasan saja dan hanya terhadap mereka yang memulai penggunaannya.

Dengan demikian pemerintah ialah sarana menempatkan penggunaan kekuatan pembalasan di bawah kendali obyektif.


Contoh Kapitalisme


Berikut akan kita bahas beberap contoh kapitalisme yang ada di berbagai belahan dunia, yakni :

  1. Sebelum Barat mempengaruhi Jepang, sistem politik di Jepang merupakan feodalisme , suatu kondisi perbudakan dan kewajiban di mana setiap orang pada dasarnya ialah budak, tanpa hak apa pun. Feodalisme tidak unik untuk Jepang; telah dipraktekkan di beberapa tahap di hampir setiap budaya.
  2. Jepang saat ini, sama seperti Amerika Serikat saat ini, ialah ekonomi campuran, dengan beberapa elemen kapitalisme yang ada dalam struktur umum kontrol dan regulasi oleh pemerintah.
  3. Misalnya, warga Jepang bisa mempunyai properti, memilih karier mereka, dan menikah dengan siapa yang mereka sukai. Ini ialah elemen kapitalis.
  4. Pemerintah sangat mengatur aktivitas ekonomi dan banyak aktivitas sosial. Ini ialah elemen-elemen statistika seperti negara yang menganut pada sistem ekonomi kapitalis.
  5. Walmart membayar karyawan tetap setiap jamnya begitu sedikit sehingga mereka wajib mengajukan permohonan kupon makanan (Walmart bahkan membantu mereka dengan dokumen), sementara perusahaan Walmart menghasilkan lebih dari $ 100 Miliar setiap kuartal.
  6. Amazon menjual 87% dari semua pembelian belanja Natal yang dilakukan di Negara Amerika selama musim belanja liburan tahun 2017. mengakibatkan, sebagian besar peritel tingkat atas Amerika menutup toko. Sekarang, Amazon bertujuan untuk mengambil alih usaha kelontong.
  7. Pada dasarnya ada sekitar enam perusahaan besar yang mempunyai semua outlet berita di Amerika.
  8. Ada sedikitnya lima penyedia layanan kesehatan utama yang mempunyai semua peralatan yang lain.
  9. Ada empat perusahaan telekomunikasi yang mempunyai semua industri telekomunikasi.
  10. Perusahaan-perusahaan minyak Rusia tidak mempunyai kapasitas untuk berinvestasi dalam teknologi baru untuk memperpanjang hidup dan mengekstrak minyak dari sumur yang lebih tua.
  11. Beberapa perusahaan minyak barat masuk ke JV yang memberi mereka saham di kelebihan produksi sumur yakni laju aliran melebihi arus keluar.
  12. mempunyai modal dan keahlian untuk memaksimalkan produksi. Beberapa dari mereka telah tertipu oleh Yeltsin dan Putin karena mereka mengingkari beberapa kesepakatan yang lebih sukses.
  13. Contoh serupa yang baik lainnya ialah pipa gas di Australia, yang dibangun secara publik tetapi dilisensikan kepada operator swasta.
  14. Operator hanya dapat memperoleh biaya ditambah pengembalian aset yang ada tetapi bisa memperoleh pengembalian normal atas investasi apa pun yang dilakukan untuk dapat meningkatkan efisiensi, kapasitas atau distribusi, sehingga sangat insentif untuk berinvestasi untuk dapat meningkatkan ketiganya.
  15. Kapitalisme tidak perlu melakukan ini, berbagi secara merata, kapitalisme juga dapat menguntungkan semua orang kurang lebih sama. Tetapi sifat manusia tidak sebegitu murah hati dan pada titik tertentu kekayaan menjadi terlalu menggiurkan untuk dapat disebarluaskan dan cenderung tetap berada di tangan orang kaya.
Baca Juga :  Sifat Koloid

16.Pada zaman kuno ini biasanya terjadi ketika ada orang kaya mulai dengan keuntungan, mungkin warisan keluarga yang bertanggung jawab atas hal-hal tersebut .


Kapitalisme dan Kemiskinan

Kapitalisme tidak dapat menciptakan kemiskinan, tetapi ia berfungsi untuk mendefinisikannya. “Kemiskinan” sebagai kondisi visual sudah menjadi banyak manusia untuk sebagian besar keberadaan kita. Kami secara tradisional sudah membuat perumahan kecil dan sengsara, makanan berjamur, parasit, dan semua sisanya dari apa yang kita kaitkan dengan kemiskinan. apabila ketika semua orang hidup seperti ini, tidak ada yang hidup dalam kemiskinan. Kemiskinan juga dapat dipahami dan didefinisikan hanya berbeda dengan kekayaan. Sampai kekayaan terakumulasi dan dihancurkan, tidak akan ada kemiskinan.


Kemunculan dan Perkembangan Kapitalisme

Kemunculan kapitalisme dapat disebabkan oleh beberapa faktor, yakni faktor budaya dan faktor struktural (Wasino, 2007: 3-4). Teori tentang budaya sebagai faktor yang mendorong munculnya kapitalisme ini dikemukakan oleh Max Weber dalam bukunya The Protestant Ethic and The Spirit of Capitalism. Weber menyatakan bahwa kapitalisme yang ada di Eropa dan di Amerika bersumber pada nilai-nilai Protestan. Lebih jauh lagi ke belakang hal ini disebabkan adanya gerakan individualisme, sehingga menimbulkan adanya reformasi (Ebenstein dan Folegeman, 1987:148).

Berkaitan dengan nilai-nilai Protestan sebagai pendorong munculnya kapitalisme, Weber menjelaskan bahwa dalam ajaran Protestanisme tidak dianjurkan bagi orang-orang beriman untuk melupakan duniawi dan mengasingkan diri dalam biara atau berkonsentrasi pada kegiatan meditasi atau berdoa serta aktivitas untuk mempersiapkan diri menghadapi kematian seperti yang banyak dilakukan oleh ajaran Katolik, tetapi dalam hidup di dunia ini harus dilakukan dengan kerja keras dan ketekunan. Faktor pendorong dari ajaran Protestan ini terhadap perkembangan kapitalisme didukung dengan adanya ajaran dari Luther yang mengubah arti dari pekerjaan dari yang bersifat keagamaan menjadi keduniawian, dan ajaran dari Calvin tentang “suratan nasib ganda”.

Faktor lain selain faktor budaya yang mendorong terjadinya kapitalime adalah faktor struktural. Konsep ini didukung oleh pemikiran dari Karl Marx yang menyatakan bahwa faktor struktural adalah terjadinya suatu perubahan cara produksi dari masyarakat feodal ke masyarakat kapitalis.


Perkembangan Sistem Ekonomi Kapitalisme

Kapitalisme tentunya tidak dapat dipisahkan dari Eropa, tempat berkembangnya paham tersebut. Lahirnya sistem negara modern ditandai dengan tercapainya perjanjian Westphalia pada tahun 1648. Perjanjian ini menetapkan sistem negara yang merdeka dan berdaulat dan melepaskan diri dari otoritas politik paus dan gereja khatolik Roma. Ini merupakan munculnya embrio sekularisme yang memisahkan antara negara (politik) dengan agama. Prinsip dasar sekularisme itu adalah manusia sebagai pembuat aturan atau hukum. Namun di Eropa sampai pada abad ke-19, peran rakyat dalam politik masih sangat minim. Eropa pada masa itu masih diperintah oleh raja, kaisar, dan kaum aristokrat.

Baca Juga :  Ideologi Kapitalisme

Terdapat tiga peristiwa penting yang berpengaruh pada perubahan situasi di Eropa. Yaitu revolusi industri, revolusi Prancis, dan tingkat melek huruf (literasi). Revolusi industri telah memunculkan masyarakat kelas menengah yang mempunyai kekuatan ekonomi dan meminta keseimbangan politik yang sama. Sedangkan revolusi Perancis, memunculkan berbagai paham seperti nasionalisme, liberalisme, dan equalitas. Yang mana paham-paham tersebut menuntut adanya peranan masyarakat dalam negara. Sedangkan meningkatnya tingkat melek huruf di kalangan rakyat menyebabkan mereka dapat membaca berbagai peristiwa dan pemikiran yang berkembang di Eropa.


Tokoh-Tokoh dalam Kapitalisme

  • Francois Quesnay . Lahir di Versailes Perancis dan bekerja sebagai dokter di istana Louis XV. Tetapi ia lebih mengutamakan bidang ekonomi dan mendirikan aliran lesphisiocrates. Tahun 1756 ia menerbitkan dua buah makalah tentang para petani dari selatan. Pada tahun 1758 ia menerbitkan tabel ekonomi yg disebut La Tableau Economique yang di dalamnya digambarkan peredaran uang di dalam masyarakat sebagai peredaran darah. Tentang tabel tersebut Mirabeau berkata “Di dunia ini terdapat tiga penemuan besar yaitu tulisan mata uang dan tabel ekonomi.”
  • John Locke meramu teori naturalisme liberal. Tentang hak milik ia berkata “Hak milik pribadi adalahl salah satu hak alam dan instink yang tumbuh bersama pertumbuhan manusia. Karena itu tak ada seorangpun yang mengingkari instink ini.”

Adam Smith adalah penganut aliran klasik terkenal. Ia lahir di kota Kirkcaldy Scotlandia. Belajar filsafat dan pernah menjadi guru besar logika di Universitas Glasgow. Tahun 1766 ia pergi ke Perancis dan bertemu dgn para penganut liberalisme. Tahun 1776 ia menerbitkan Penelitian Alam dan Sebab-sebab Kekayaan Manusia. Buku inilah yang dikatakan kritikus Edmund Burke sebagai karya tulis teragung yang pernah ditulis manusia.


Ciri-Ciri Kapitalisme

  1. Pengakuan yang luas atas hak-hak pribadi. Pemikiran alat produksi ditangan individu. Individu bebas memilih pekerjaan/usaha yang dipandang baik baginya.
  2. Perekonomian diatur oleh pasar. Pasar berfungsi memberikan signal kepada produsen dan konsumen dalam membentuk harga-harga. Campur tangan pemerintah diusahakan sekecil mungkin. Motif yang menggerakkan perekonomian adalah mencari laba.
  3. Manusia dipandang sebagai makhluk homo-economicus yang dipandang bahwa selalu mengejar kepentingan / keuntungan sendiri.

Kapitalisme di Berbagai Bidang

  • Kapitalisme Pendidikan

Kapitalisme kini telah menyentuh wilayah pendidikan nasional. Munculnya dikotomi Sekolah Berstandar Internasiaonal (SBI) dan sekolah biasa merupakan pengejawantahan semangat kapitalis dalam dunia pendidikan. Tidak dipungkiri, akan muncul kelas-kelas sosial sebagai bias ‘penerapan’ ide kapitalis dalam dunia pendidikan. Kelas sosial karena system pendidikan yang berbasis modal dan menyampingkan kecerdasan.


Negara yang Menganut Sistem Ekonomi Kapitalis

  • Inggris

Dilihat dari sudut pandang sejarah, Inggris dikenal luas oleh publik dunia dengan statusnya yang merupakan Negara penjajah terbesar di dunia dengan menggunakan sistem pembangunan ekonomi pasar di Negara jajahannya dan berbagi keuntungan dengan Sang Penjajah. Ini sangat menggambarkan sifat kapitalisnya yang mengandalkan pasar, ini lebih dikenal dengan istilah Nekolim, Neokolonialisme-Kolonialisme-Imperialisme.


  • Amerika Serikat

Salah satu budaya politik Amerika adalah sistem perekonomian kapital. Kapitalisme adalah metode alternative untuk mendistribusikan keuntungan dan kerugian ekonomi. Kapitalisme mengharuskan pemerintah untuk terlibat dalam kegiatan ekonomi seminimal mungkin.


Pengaruh Kapitalisme

  • Segi Negatif Kapitalisme

  • Sistem buatan manusia.

Sekelompok kecil pribadi mendominasi pasar untuk mencapai kepentingan sendiri tanpa menghargai kebutuhan masyarakat dan menghormati kepentingan umum.

  • Egoistik.

Dalam system kapitalisme individu dan sekelompok kecil pribadi mendominasi pasar untuk mencapai kepentingan sendiri tanpa menghargai kebutuhan masyarakat dan menghormati kepentingan umum.

  • Monopolistic.

Dalam system kapitalisme seorang kapitalis memonopoli komonditas dan menimbunnya. Apabila barang tersebut habis di pasar ia mengeluarkannya untuk di jual dengan harga mahal yang berlipat ganda mencekik konsumen dan orang-orang lemah.

  • Segi Positif Kapitalisme

Kebaikan sistem kapitalis bagi Indonesia adalah memungkinkan Indonesia untuk mendapatkan suntikan dana investasi dari Negara kapitalis. Investasi ini sangat menguntungkan karena kita secara financial tidak dirugikan oleh investasi para kapitalis ini, jadi mereka memberikan uang (investasi) untuk dikelola oleh kita. Kalo ternyata kita bisa menggunakan uang tersebut dengan baik dan memperoleh laba, kita bagi-bagi uang labanya dengan si kapitalis tersebut (bagi hasil).

demikianlah artikel dari duniapendidikan.co.id mengenai Contoh Kapitalisme Yang Melanda Dunia : Pengertian, Prinsip, Bentuk, dampak, Definisi, Kemunculan, Perkembangan, Tokoh, Ciri, Penganut, Pengaruh, semoga artikel ini bermanfaat bagi anda semuanya.