Apa itu Audio Visual

Diposting pada
Apa itu Audio Visual

Pengertian Audio Visual

Audio-visual adalah media yang mempunyai unsur suara dan juga unsur gambar. Jenis media ini mempunyai kemampuan yang lebih baik, karena meliputi 2 jenis media auditif (mendengar) serta visual (melihat). Media Audiovisual merupakan sebuah alat bantu audiovisual yang berarti bahan atau alat yang digunakan dalam situasi belajar untuk membantu tulisan serta kata yang diucapkan dalam memberi pengetahuan, sikap, dan ide.


Ciri-Ciri Audio Visual

  • Pada Umumnya bersifat linier.
  • Pada umumnya menyajikan visual yang dinamis.
  • Digunakan dengan cara yang telah di terapkan sebelumnya oleh perancang ataupun pembuatnya.
  • Berupa representasi fisik dari gagasan real atau gagasan abstrak.
  • Dikembangkan dengan prinsip psikologis behaviorisme dan kognitif.
  • Biasanya berorientasi kepada guru dengan tingkat pelibatan interaktif murid yang rendah.

Jenis-jenis Audio Visual


  • Audio-Visual Murni

Audio-visual murni atau biasa disebut juga dengan audio-visual gerak adalah media yang dapat menampilkan unsur suara serta gambar yang bergerak, unsur suara atau unsur gambar itu berasal dari suatu sumber.

  • Film Bersuara

Film bersuara ada berbagai macam jenis, ada yang digunakan untuk hiburan, misalnya film komersial yang diputar di bioskop-bioskop. Namun, film bersuara yang dimaksud dalam pembahasan ini ialah film sebagai alat pembelajaran.

  • Video

Video adalah sebuah media audio-visual yang menampilkan gerak, semakin lama semakin populer dalam masyarakat kita. Pesan yang disampaikan bisa bersifat fakta ataupun fiktif, bersifat informative, edukatif serta instruksional.

  • Televisi

Selain film dan video, televisi adalah media yang menyajikan pesan-pesan pembelajaran secara audio-visual serta unsur gerak didalamnya.


  • Audio-Visual tidak murni

Audio Visual tidak murni ialah media yang unsur suara serta gambarnya berasal dari sumber yang berbeda. Audio-visual tak murni biasa disebut dengan audio-visual diam plus suara adalah media yang menampilkan suara disertai gambar diam, Misalnya Sound slide (Film bingkai suara).


Fungsi Audio Visual


  • Fungsi edukatif

Menyampaiakan pengaruh yang bernilai pendidikan, mendidik siswa serta masyarakat supaya berfikir kritis, memberi pengalaman yang bermakna serta mengembangkan dan memperluas cakrawala berpikir siswa.

Baca Juga :  Arti Ekonomi

  • Fungsi social

Menyampaikan informasi autentik pada bidang kehidupan dan juga konsep yang sama pada setiap orang agar bisa memperluas pergaulan, pengenalan, pemahaman mengenai orang dan adat istiadat serta cara bergaul.


  • Fungsi ekonomis

Dengan memakai media pendidikan pencapaian tujuan dapat dilakukan dengan efisien, penyampaian materi dapat menekan sedikit mungkin pemakaian biaya, tenaga, dan waktu tanpa mengurangi efektivitas dalam pencapaian tujuan.


  • Fungsi budaya

Memberikan perubahan-perubahan dalam segi kehidupan manusia, dapat mewariskan serta meneruskan unsur-unsur budaya dan seni yang ada di masyarakat.


Macam-macam Media Audio Visual


  • Audio-Visual Murni

Audio-visual murni atau sering disebut dengan audio-visual gerak yaitu media yang dapat menampilkan unsur suara dan gambar yang bergerak, unsur suara maupun unsur gambar tersebut berasal dari suatu sumber.

  • Film Bersuara

Film bersuara ada berbagai macam jenis, ada yang digunakan untuk hiburan seperti film komersial yang diputar di bioskop-bioskop. Akan tetapi, film bersuara yang dimaksud dalam pembahasan ini ialah film sebagai alat pembelajaran. Film merupakan media yang amat besar kemampuannya dalam membantu proses belajar mengajar. Film yang baik adalah film yang dapat memenuhi kebutuhan siswa sehubungan dengan apa yang dipelajari. Oemar Hamalik mengemukakan prinsip pokok yang berpegang kepada 4-R yaitu : “ The right film in the right place at the right time used in the right way” .

Secara singkat apa yang telah dilihat pada sebuah film, vidio, ataupun televisi hendaknya dapat memberikan hasil yang nyata kepada siswa. Film yang baik memiliki ciri-ciri sebagai berikut:

  1. Sesuai dengan tema pembelajaran
  2. Dapat menarik minat siswa
  3. Benar dan autentik
  4. Up to date dalam setting, pakaian dan lingkungan
  5. Sesuai dengan tigkat kematangan siswa
  6. Perbendaharaan bahasa yang benar .
  • Video

Video sebagai media audio-visual yang menampilkan gerak, semakin lama semakin populer dalam masyarakat kita. Pesan yang disajikan bisa bersifat fakta maupun fiktif, bisa bersifat informative, edukatif maupun instruksional. Sebagian besar tugas film dapat digantikan oleh video. Tapi tidak berarti bahwa video akan menggantikan kedudukan film. Media video merupakan salah satu jenis media audio visual, selain film yang banyak dikembangkan untuk keperluan pembelajaran.


  • Televisi

Selain film dan video, televisi adalah media yang menyampaikan pesan-pesan pembelajaran secara audio-visual dengan disertai unsur gerak. Televisi dalam pengertiannya berasal dari dua kata, yaitu tele (bahasa Yunani), yang berarti jauh,  dan  visi  (bahasa Latin), berarti penglihatan.

Television (bahasa Inggris) bermakna melihat jauh. Kata melihat jauh mengandung makna bahwa gambar yang diproduksi pada satu tempat (stasiun televisi) yang dapat dilihat di tempat lain melalui sebuah perangkat penerima yang disebut televisi minitor atau televisi set.

Televisi merupakan suatu perlengkapan elektronik yang pada dasarnya sama dengan gambar hidup yang terdiri dari gambar dan suara. Dengan demikian peranan TV baik sebagai gambar hidup atau radio yang dapat menampilkan gambar yang dapat dilihat dan menghasilkan suara yang dapat didengar pada waktu yang sama.

Baca Juga :  Energi Nuklir

Televisi sebagai lembaga penyiaran, telah banyak dimanfaatkan untuk kepentingan pendidikan dan pengajaran. Banyak siaran televisi yang khusus menginformasikan atau menyiarkan pesan-pesan materi pendidikan dan pengajaran, yang disebut televisi pendidikan (educational television).


  • Audio-Visual tidak murni

Audio Visual tidak murni yaitu media yang unsur suara dan gambarnya berasal dari sumber yang berbeda . Audio-visual tidak murni ini sering disebut juga dengan audio-visual diam plus suara yaitu media yang menampilkan suara dan gambar diam seperti:


  • Sound slide (Film bingkai suara)

Slide atau filmstrip yang ditambah dengan suara bukan alat audio-visual yang lengkap, karena suara dan rupa berada terpisah, oleh sebab itu slide atau filmstrip termasuk media audio-visual saja atau media visual diam plus suara. Gabungan slide (film bingkai) dengan tape audio adalah jenis system multimedia yang paling mudah diproduksi .

Media pembelajaran gabungan slide dan tape dapat digunakan pada berbagai lokasi dan untuk berbagai tujuan pembelajaran yang melibatkan gambar-gambar guna menginformasikan atau mendorong lahirnya respon emosional. Slide bersuara merupakan suatu inovasi dalam pembelajaran yang dapat digunakan sebagai media pembelajaran dan efektif membantu siswa dalam memahami konsep yang abstrak menjadi lebih konkrit.


Manfaat Audio Visual

  • Mempermudah dalam menyajikan an menerima pembelajaran ataupun informasi serta dapat menghindarkan salah pengertian.
  • Mendorong rasa keingin tahuan , hal tersebut dikarenakan sifat audio visual yang menarik dengan gambar yang dibuat semenarik mungkin membuat anak tertarik serta mempunyai keinginan untuk mengetahui lebih banyak.
  • Memastikan pengertian yang diperoleh sebab selain bisa menampilkan gambar, grafik, diagram maupun cerita. Pembelajaran yang diserap lewat penglihatan (visual) sekaligus dengan pendengaran (audio) dapat mempercepat daya serap anak didik dalam memahami pelajaran yang ingin disampaikan.
  • Tidak membosankan, maksudnya adalah karena sifatnya yang variatif, siswa dalam pembelajaran tak merasa bosan, karena sifatnya yang beragam film, 3 dimensi atau 4 dimensi, dokumenter dan yang lainnya. Hal tersebut bisa menciptakan sesuatu yang variatif tidak tidak membosankan para siswa.

Kelebihan Media Audio Visual Gerak


  • Kelebihan dan kekurangan film sebagai media audio visual gerak.

Keuntungan atau manfaat film sebagai media pengajaran antara lain:

  1. Film dapat menggambarkan suatu proses, misalnya proses pembuatan suatu keterampilan tangan dan sebagainya.
  2. Dapat menimbulkan kesan ruang dan waktu.
  3. Penggambarannya bersifat 3 dimensional.
  4. Suara yang dihasilkan dapat menimbulkan realita pada gambar dalam bentuk ekspresi murni.
  5. Dapat menyampaikan suara seorang ahli sekaligus melihat penampilannya.
  6. Kalau film dan video tersebut berwarna akan dapat menambah realita objek yang diperagakan.
  7. Dapat menggambarkan teori sain dan animasi.
Baca Juga :  Jaringan Parenkim Pada Tumbuhan

Kekurangan-kekurangan film sebagai berikut:

  1. Film bersuara tidak dapat diselingi dengan keterangan-keterangan yang diucapkan sewaktu film diputar, penghentian pemutaran akan mengganggu konsentrasi audien.
  2. Audien tidak akan dapat mengikuti dengan baik kalau film diputar terlalu cepat.
  3. Apa yang telah lewat sulit untuk diulang kecuali memutar kembali secara keseluruhan.
  4. Biaya pembuatan dan peralatannya cukup tinggi dan mahal.


  • Kelebihan dan kekurangan video sebagai media audio visual gerak

Kelebihan video

  1. Dapat menarik perhatian untuk periode-periode yang singkat dari rangsangan lainnya.
  2. Dengan alat perekam pita video sejumlah besar penonton dapt memperoleh informasi dari ahli-ahli/ spesialis.
  3. Demonstrasi yang sulit bisa dipersiapkan dan direkam sebelumnya, sehingga dalam waktu mengajar guru dapat memusatkan perhatian dan penyajiannya.
  4. Menghemat waktu dan rekaman dapat diputar berulang-ulang.
  5. Keras lemah suara dapat diatur dan disesuaikan bila akan disisipi komentar yang akan didengar.
  6. Guru bisa mengatur dimana dia akan menghentikan gerakan gambar tersebut, artinya kontrol sepenuhnya ditangan guru.
  7. Ruangan tidak perlu digelapkan waktu menyajikannya

Proses Perencanaan Pembuatan Media Pembelajaran Audio Visual

Dalam proses perencanaan pembuatan media audio visual ada beberapa langkah yang harus dikerjakan , diantaranya :


  1. Menentukan gaya gambar

Gaya gambar yang terdapat dalam media audio visual dapat berupa film bebas ataupun yang sudah ditentukan, karena tidak ada patokan tertentu, tergantung kreatifitas


  1. Membuat sketsa gambar

Gambar sketsa disini sebaiknya disesuaikan dengan materi yang akan  di buat animasi ataupun background yang digunakan. Dalam menggambar isi bisa langsung di program flash atau  dengan software lain seperti adobe photoshop, coreldraw, dan lainnya.


  1. Mengimpor sketsa gambar

Setelah sketsa selesai selanjutnya dalah mengimpor gambar tersebut ke macromedia flash  dengan cara membuka File > Import > Import to stage, lalu ppilih gambar yang akan dimasukkan, pilih Open


Proses Pembuatan media Audio Visual

Pembuatan media audio visual TV/Video pembelajaran memerlukan beberapa tahapan kegiatan antara lain:

  1. Tahap Pra Produksi
  2. Tahap Produksi

Cara Memelihara Media dan Teknologi Pembelajaran

Penggunaan teknologi pembelajaran secara rutin membutuhkan perawatan yang baik, perawatan ini dilakukan harus sesuai dengan karakteristik media dengan berbagai komponennya. Berikut ini adalah penjelasan mengenai perawatan beberapa teknologi pembelajaran yang sering digunakan dalam pembelajaran,


Demikianlah artikel dari duniapendidikan.co.id tentang Apa itu Audio Visual : Pengertian, Ciri, Jenis, Fungsi, Macam, Manfaat, Kelebihan, Proses, Pembuatan, Cara Memelihara, semoga bermanfaat