Geostrategi Indonesia

Diposting pada

Definisi Geostrategi

Geostrategi merupakan metode atau aturan-aturan untuk mewujudkan cita-cita dan tujuan melalui proses pembangunan yang memberikan arahan tentang bagaimana membuat strategi pembangunan dan keputusan yang terukur dan terimajinasi guna mewujudkan masa depan yang lebih baik, lebih aman, dan bermartabat.

Geostrategi Indonesia diperlukan dan dikembangkan untuk mewujudkan dan mempertahankan integritas bangsa dan wilayah tumpah darah negara Indonesia, megingat kemajemukan bangsa Indonesia serta sifat khas wilayah tumpah darah negara Indonesia, maka geostrategi Indonesia dirumuskan dalam bentuk Ketahanan Nasional.

Ketahanan Nasional adalah suatu kondisi dinamis suatu bangsa, yang berisi keuletan dan ketangguhan, yang mengandung kemampuan mengembangkan kekuatan nasional dalam menghadapi dan mengatasi segala ancaman, gangguan, hambatan dan tantangan, baik yang datang dari luar maupun dari luar negeri, yang langsung maupun tidak langsung membahayakan integritas, identitas, kelangsungan hidup bangsa dan negara serta perjuangan dalam mengejar tujuan nasional Indonesia. Ketahanan Nasional berpengaruh terhadap berbagai aspek kehidupan berbangsa dan bernegara, diantaranya aspek ideologi, politik, ekonomi, sosial budaya, dan aspek pertahanan dan keamanan.


Pengertian Geostrategi

Geostrategi adalah strategi bisnis dengan memakai semua keterampilan atau sumber daya sumber daya manusia dan alam untuk melakukan kebijakan-kebijakan yang telah ditetapkan.

Geostrategi Indonesia

Sehubungan dengan kehidupan sebuah negara, geostrategis didefinisikan sebagai metode atau aturan yang bertujuan dan sasaran mewujdkan lewat proses pembangunan yang memberikan arahan mengenai bagaimana membuat strategi dan keputusan yang terukur dan terimajinasi untuk masa depan yang lebih baik, lebih aman serta bermartabat pembangunan .

Untuk Indonesia geostrategi diartikan sebagai metode untuk mewujudkan cita-cita proklamasi, sebagaimana tercantum dalam Pembukaan UUD 1945, lewat proses pembangunan nasional.


Sejarah Geostrategi Di Indonesia

Konsep geo-strategis Indonesia pertama kali dipakai oleh presiden soekarno pada tanggal 10 Juni 1948 di Kotaraja. Tetapi, ide ini kurang dikembangkan oleh pejabat bawahan, karena seperti yang kita tahu Indonesia kembali diduduki oleh Belanda pada akhir Desember 1948, sehingga kurang berpengaruh. Dan akhirnya, setelah pengakuan kemerdekaan dari 1950 ,baris perkembangan politik dalam bentuk “Bangsa dan karakter dan bangunan” yang merupakan bentuk tak langsung dari geostrategis Indonesia mirip seperti pengembangan jiwa nasional.

Baca Juga :  Pengertian Geopolitik

Tujuan Geostrategi


  1. Menyusun Serta Mengembangkan Potensi Kekuatan Nasional Berdasarkan Aspek Aspek Ideologi, Politik, Sosial, Budaya, dan Juga Alam.

Hal tersebut untuk keberadaan kehidupan dan upaya pelestarian Negara dan Bangsa dalam mewujudkan cita-cita proklamasi serta tujuan nasional.


  1. Menunjang tugas utama pemerintah Indonesia :

  • Hukum dan juga Ketertiban (law and order).
  • Peningkatan kesejahteraan dan juga kemakmuran (welfare and prosperity).
  • Pelaksanaan pertahanan dan juga keamanan (defense and prosperity).
  • Realisasi keadilan hukum dan juga keadilan sosial (yuridical justice & social justice).
  • Ketersediaan dari masyarakat kesempatan untuk mengekspresikan diri (freedom of the people).

Faktor-faktor Geostrategi

  1. Pengalaman sejarah perjuangan bangsa Indonesia dalam mempertahankan Negara Kesatuan Republik Indonesia.
  2. Pengalaman Negara Sedang Berkembang (NSB) dalam rangka pembangunan nasional, dengan hasil ketidak seimbangan pembangunan fisik serta nonfisik.
  3. Perang dingin (pasca PD II) antara Blok Timur (negara sosialis) melawan Blok Barat (negara liberal) dan berkembang Teori Domino yang menyatakan jika salah satu negara masuk atau dikuasai oleh blok Timur, maka tetangganya akan bergabung (cepat ataupun lambat).
  4. Tantangan, ancaman, hambatan dan gangguan pada periode pembangunan lebih kompleks, penuh ketidak pastian daripada pada masa Perang Kemerdekaan.

Perkembangan Geostrategi Di Indonesia

  1. Pada awalnya, geostrategis Indonesia yang diprakarsai oleh Perguruan Tinggi Angkatan Darat Staf serta Komando (SESKOAD) Bandung, Indonesia pada tahun 1962.
  2. Konsep geo-strategis pentingnya terumus adalah penilaian pada strategi pembangunan lingkungan di wilayah Indonesia ditandai dengan paham komunis berpengaruh luas di indonesia.
  3. Geostrategi Indonesia pada saat ditafsirkan sebagai strategi untuk mengembangkan dan membangun kapasitas kemampuan teritorial serta untuk menghadapi ancaman paham komunis di Indonesia.
  4. Pada Tahum 1965 Badan Keamanan Nasional mengembangkan konsep geostrategis Indonesia maju ke rumus berikut :
  5. Bahwa geostrategis Indonesia mesti menjadi strategi rancangan untuk mengembangkan stamina dan daya tahan tubuh, serta pengembangan kekuatan nasional untuk menghadapi dan menangkal ancaman, tantangan, hambatan dan gangguan baik internal ataupun eksternal.
  6. Gagasan ini lebih progresif tetapi masih terlihat sebagai konsep geo-strategis Indonesia di awal membangun kemampuan nasional sebagai faktor kekuatan pengangguh bahaya.
  7. Sejak tahun 1972, Badan Keamanan Nasional terus melakukan studi mengenai geostrategi Indonesia lebih sesuai dengan konstitusi Indonesia.
  8. Dalam era konsepsi geo-strategis Indonesia dibatasi sebagai metode untuk mengembangkan potensi pertahanan nasional dalam menciptakan kesejahteraan menjaga Keutuhan dan integritas identitas nasional.
  9. Mulai dari tahun 1974 geostrategi Indonesia ditulis dalam formulasi bentuk pertahanan nasional sebagai kondisi metode serta doktrin dalam pembangunan nasional.

Hubungan Geopolitik Dan Geostrategi

Sebagai satu kesatuan negara kepulauan, secara konseptual, geopolitik Indonesia dituangkan dalam salah satu doktrin nasional yang disebut Wawasan Nusantara dan politik luar negeri bebas aktif. sedangkan geostrategi Indonesia diwujudkan melalui konsep Ketahanan Nasional yang bertumbuh pada perwujudan kesatuan ideologi, politik, ekonomi, sosial budaya dan pertahanan keamanan.

Baca Juga :  √Reptil: Pengertian, Ciri, Jenis dan Struktur Tubuhnya

Dengan mengacu pada kondisi geografi bercirikan maritim, maka diperlukan strategi besar (grand strategy) maritim sejalan dengan doktrin pertahanan defensif aktif dan fakta bahwa bagian terluar wilayah yang harus dipertahankan adalah laut. Implementasi dari strategi maritim adalah mewujudkan kekuatan maritim (maritime power) yang dapat menjamin kedaulatan dan integritas wilayah dari berbagai ancaman. Selain itu hubungan geopolitik dan geostrategi terdapat dalam astra gatra.


Perkembangan Konsep Geostrategi Indonesia

Konsep geostrategi Indonesia pertama kali dilontarkan oleh Bung Karno pada tanggal 10 Juni 1948 di Kotaraja. Namun sayangnya gagasan ini kurang dikembangkan oleh para pejabat bawahan, karena seperti yang kita ketahui wilayah NKRI diduduki oleh Belanda pada akhir Desember 1948, sehingga kurang berpengaruh. Dan akhirnya, setelah pengakuan kemerdekaan 1950 garis pembangunan politik berupa “ Nation and character and building “ yang merupakan wujud tidak langsung dari geostrategi Indonesia yakni sebagai pembangunan jiwa bangsa. Berikut beberapa tahapan geostrategi Indonesia dari awal pembentukan hingga sekarang.

Pada awalnya pengembangan awal geostrategi Indonesia digagas. Sekolah Staf dan Komando Angkatan Darat (SESKOAD) Bandung tahun 1962. Isi konsep geostrategi Indonesia yang tenimus adalah pentingnya pengkajian terhadap perkembangan lingkungan strategi di kawasan Indonesia yang ditandai dengan meluasnya pengaruh Komunis. Geostrategi Indonesia pada waktu itu dimaknai sebagai strategi untuk mengembangkan dan membangun kemampuan teritorial dan kemampuan gerilya untuk menghadapi ancaman komunis di Indocina.

Pada tahun 1965-an lembaga ketahanan nasional mengembangkan konsep geostrategi Indonesia yang lebih maju dengan rumusan sebagai berikut:  Bahwa geostrategi Indonesia harus berupa sebuah konsep strategi untuk mengembangkan keuletan dan daya tahan, juga mengembangkan kekuatan nasional dalam menghadapi dan menangkal ancaman, tantangan, hambatan, dan gangguan, baik bersifat internal maupun eksternal. Gagasan ini agak lebih progresif, tapi tetap terlihat konsep geostrategi Indonesia baru sekadar membangun kemampuan nasional sebagai faktor kekuatan penangkal bahaya.

Sejak tahun 1972 Lembaga Ketahanan Nasional terus melakukan pengkajian tentang geostrategi Indonesia yang lebih sesuai dengan konstelasi Indonesia. Pada era itu konsepsi geostrategi Indonesia dibatasi sebagai metode untuk mengembangkan potensi ketahanan nasional dengan pendekatan keamanan dan kesejahteraan untuk menjaga identitas kelangsungan serta integritas nasional sehingga tujuan nasional dapat tercapai.


Sifat- Sifat Geostrategi Indonesia


  • Bersifat Daya Tangkal.

Dalam kedudukannya sebagai konsepsi penangkalangeostrategi Indonesia ditujukan untuk menangkal segala bentuk ancaman,gangguan, hambatan dantantangan terhadap identitas, integritas,eksistensi bangsa dan negara Indoesia.

Baca Juga :  Pengertian Metamorfosis

  • Bersifat Developmental/Pengembangan.

yaitu pengembangan potensi kekuatanbangsa dalam ideologi, politik, ekonomi,sosial budaya, hankam sehingga tercapai kesejahteraan rakyat.


  • Pengertian Hakikat Ketahanan Nasional

Pengertian Ketahanan Nasional adalah suatu kondisi dinamis suatu bangsa, yang berisi keuletan dan ketangguhan, yang mengandung kemampuan mengembangkan kekuatan nasional dalam menghadapi dan mengatasi segala ancaman, gangguan, hambatan dan tantangan, baik yang datang dari luar maupun dari luar negeri, yang langsung maupun tidak langsung membahayakan integritas, identitas, kelangsungan hidup bangsa dan negara serta perjuangan dalam mengejar tujuan nasional Indonesia (Suradinata, 2005: 47).


Asas- Asas Ketahanan Nasional Indonesia


  • Asas Kesejahteraan dan Keamanan

Kesejahteraan dan keamanan dapat dibedakan tetapi tidak dapat dipisahkan dan merupakan kebutuhan manusia 8 yang mendasar dan esensial, baik sebagai perorangan maupun kelompok dalam kehidupan bermasyarakat, berbangsa dan bernegara.


  • Asas Komprehensif Intergral atau Menyeluruh Terpadu

Sistem kehidupan nasional mencakup segenap aspek kehidupan bangsa secara utuh menyeluruh dan terpadu dalam bentuk perwujudan persatuan dan perpaduan yang seimbang, serasi dan selaras dari seluruh aspek kehidupan bermasyarakat, berbangsa dan bernegara. Dengan demikian, ketahanan nasional mencakup ketahanan segenap aspek kehidupan bangsa secara utuh, menyeluruh dan terpadu (komprehensif integral)


  • Asas Mawas Ke Dalam dan Mawas Ke Luar

Sistem kehidupan nasional merupakan perpaduan segenap aspek kehidupan bangsa yang saling berinteraksi. Disamping itu, sistem kehidupan nasional juga berinteraksi dengan lingkungan sekelilingnya. Dalam prosesnya dapat timbul berbagai dampak baik yang bersifat positif maupun negatif. Untuk itu diperlukan sikap mawas kedalam dan ke luar.

Mawas kedalam: mawas ke dalam bertujuan menumbuhkan hakikat, sifat dan kondisi kehidupan nasional itu sendiri berdasarkan nilainilai kemandirian yang proporsional untuk meningkatkan kualitas derajat kemandirian bangsa yang ulet dan tangguh. Mawas ke luar: mawas ke luar bertujuan untuk dapat mengantisipasi dan ikut berperan serta menghadapi dan mengatasi dampak lingkungan strategis luar negeri, serta menerima kenyataan adanya saling interaksi dan ketergantungan dengan dunia internasional.


  • Asas Kekeluargaan

Asas kekeluargaan mengandung keadilan, kearifan, kebersamaan, kesamaan, gotong-royong, tenggang rasa dan tanggung jawab dalam kehidupan bermasyarakat, berbangsa dan bernegara. Dalam asas ini diakui adanya perbedaan yang harus dikembangkan secara serasi dalam hubungan kemitraan serta dijaga agar tidak berkembang menjadi konflik yang bersifat antagonistik yang saling menghancurkan.


demikianlah artikel dari duniapendidikan.co.id mengenai Geostrategi Indonesia : Pengertian, Definisi, Sejarah, Tujuan, Faktor, perkembangan, Hubungan, Konsep, Sifat, Beserta Asasnya, semoga artikel ini bermanfaat bagi anda semuanya.