Unsur Komunikasi

Diposting pada

Pengertian Komunikasi

Komunikasi adalah suatu cara yang dilakukan antar individu ke individu lainnya tujuannya menyampaikan informasi. Berbagai informasi bisa disebarkan dengan berbagai macam cara. Komunikasi dapat dilakukan dengan 1 arah maupun 2 arah. Berbagai media dapat menunjang adanya komunikasi dengan baik. Komunikasi tak hanya ditujukan pada orang lain. Tapi komunikasi juga dapat ditujukan pada diri sendiri. Dengan adanya komunikasi yang baik dengan semua orang, akan mengurangi munculnya perselisihan karena adanya perbedaan pendapat mengenai suatu hal.

pengertian komunikasi

Arti dari Komunikasi juga adalah sebuah proses di mana seseorang atau beberapa orang, kelompok, organisasi, dan masyarakat menciptakan, dan menggunakan informasi supaya terhubung dengan lingkungan dan orang lain


Fungsi Komunikasi

Berikut adalah Fungsi-fungsi dari Komunikasi:


  • Mengungkapkan perasaaan

Dengan adanya komunikasi, akan mewakilkan perasaan kita. Melakukan komunikasi sama dengan mengungkapkan perasaan. Ketika kita mempunyai suatu hal yang ingin disampaikan ke orang lain, kita harus mengkomunikasikannya dengan orang yang dituju. Hal tersebut bertujuan untuk sebagai maksud supaya perasaan yang kita pendam segera tersampaikan dengan baik ke orang tersebut. Dengan begitu, perasaan yang tersimpan di hati kita akan terasa lega karena telah dikomunikasikan dengan orang yang bersangkutan.


  • Menyampaikan informasi

Komunikasi dapat digunakan sebagai media untuk menyampaikan suatu informasi ke orang lain yang belum mengetahui informasi tersebut. Dengan adanya komunikasi, orang akan tau informasi baru dan mendapatkan wawasan baru. Dengan begitu, kita telah melakukan atau mengetahui salah satu fungsi komunikasi yakni untuk menyampaikan informasi. Adanya komunikasi bisa menjadi bahan atau media untuk menyampaikan berbagai macam informasi yang berguna untuk orang lain.


  • Mengetahui diri sendiri

Komunikasi juga penting untuk dilakukan pada diri sendiri. Dengan adanya komunikasi pada diri sendiri, kita akan memahami bagaimana sebenarnya diri kita, perasaan kita serta amarah kita. Semua hal tentang diri sendiri memang hanya kita yang tahu. Tetapi hal tersebut tidak menutup kemungkinan bahwa kita harus melakukan komunikasi pada diri sendiri untuk mengetahui bagaimana diri anda sebenarnya.


  • Menghibur orang lain atau diri sendiri

Dengan adanya komunikasi dapat menjadi suatu sarana untuk menghibur orang lain. Komunikasi yang dilakukan dengan melalui canda dan tawa dapat menghibur orang lain. Sehingga dengan adanya komunikasi sangat penting karena dapat digunakan untuk menghibur orang lain.


  • Menambah wawasan dan pengetahuan

Komunikasi juga dapat digunakan untuk sarana dalam menambah wawasan dan pengetahuan. Tak jarang bahwa komunikasi yang dilakukan secara tidak sengaja atau terencana dapat menghasilkan sebuah wawasan baru yang mungkin belum anda temukan.


  • Menjaga hubungan baik dengan orang lain

Komunikasi yang baik dapat meningkatkan hubungan persaudaraan dengan orang lain. Hubungan baik dapat terjaga dengan adanya komunikasi yang baik antar umat manusia. Hal tersebut dikarenakan semakin sering seseorang melakukan komunikasi, seseorang tersebut akan merasa lebih dekat dengan orang tersebut dan akhirnya menciptkana sebuah hubungan.


Unsur-Unsur Komunikasi

Berikut adalah Unsur-unsur dari Komunikasi:


  • Pesan

Dalam sebuah komunikasi harus ada pesan apa yang ingin disampaikan. Hal tersebut dikarenakan agar arah komunikasi yang akan berjalan dapat terarah dan menghasilkan sesuatu yang bermanfaat. Dan pesan yang dikirim tersampaikan dengan baik.


  • Komunikator (Orang yang menyampaikan pesan)

Dalam komunikasi, harus ada seseorang yang menjadi komunikator atau disebut seseorang yang menyampaikan pesan. Ketika tak ada orang yang menyampaikan pesan, maka hal tersebut tak dapat dikatakan sebagai komunikasi.

Baca Juga :  Cerita Rakyat Jakarta

  • Media komunikasi

Semua komunikasi yang dilakukan tentu akan memakai media komunikasi yang berbeda-beda. Banyak media komunikasi yang dapat mendukung adanya komunikasi dengan baik. Saat ini, kemajuan teknologi memungkinkan media komunikasi menjadi lebih mudah ditemukan, seperti contohnya smartphone.


  • Komunikan (Sasaran orang yang mendengarkan komunikasi)

Dalam sebuah komunikasi juga harus ada seseorang yang mendengarkan komunikasi. Meskipun hanya melakukan komunikasi pada diri sendiri, pasti ada sasaran yang menjadi komunikan.


  • Umpan Balik (Feedback)

Pada setiap komunikasi, pasti akan diharapkan adanya feedback dari penerima informasi atau komunikator. Sehingga dengan adanya feedback tersebut, komunikasi dapat tetap berjalan dengan lancar.


Komponen Komunikasi

Komponen dari proses komunikasi meliputi pengirim pesan (sender), penerima pesan (receiver), pesan (massage), serta variable pesan (massage variables) yang meliputi komunikasi verbal dan nonverbal, bunyi (noise), keterampilan komunikasi (communication skill), penempatan (setting), media, umpan balik   (feed back), dan lingkungan (environment).


  • Pesan

Adalah informasi yang dikirim oleh pengirim pesan dan diterima oleh penerima pesan. Pesan yang efektif adalah pesan yang jelas dan teroganisasi serta diekspresikan oleh pengirim pesan.


  • Pengirim Pesan

Adalah encorder, yaitu seseorang yang mempunyai inisiatif untuk menyampaikan pesan kepada orang lain di mana pesan tersebut disampaikan secara verbal maupun nonverbal. Pengirim pesan akan menyampaikan stimulus berupa ide ke dalam bentuk yang dapat diterima oleh orang lain atau penerima pesan secara tepat.


  • Variabel Pesan

Meliputi komunikasi verbal dan nonverbal, bunyi, keterampilan komunikasi, penempatan, media, umpan balik dan lingkungan.


  • Komunikasi verbal.

Bahasa merupakan ekspresi ide atau perasaan. Kata- kata merupakan alat atau simbol yang dipakai untuk mengekspresikan ide atau perasaan, mengembangkan dan membangkitkan respons emosional, atau menguraikan objek, observasi, dan ingatan.

  • Komunikasi nonverbal.

Merupakan penyampaian pesan tanpa menggunakan kata- kata. Perilaku nonverbal yang umum adalah menangis, tertawa, berteriak atau menjerit, dan mengerang. Bentuk lain dari komunikasi ini meliputi ekspresi wajah, suara atau bunyi, isyarat, sikap tubuh, dan cara berjalan.

  • Suara atau bunyi.

Bunyi mengacu pada sistem komunikasi untuk menghindari penyampaian pesan yang tidak akurat.

  • Keterampilan komunikasi.

Meliputi kemampuan pengirim dan penerima pesan untuk mengobservasi, mendengar, mengklarifikasi, dan memvalidasi arti pesan.

  • Penempatan.

Mengacu pada tempat atau lokasi di mana komunikasi berlangsung.

  • Media.  Merupakan channels sensory yang membawa pesan. Channels sensory meliputi pendengaran, penglihatan, peraba, perasa, dan penciuman. Sebagai contoh, bidan melalui channels sensory penglihatan, melihat air mata klien.

Saluran komunikasi itu meliputi:

  1. Pendengaran ( lambang berupa suara )
  2. Penglihatan ( lambang berupa sinar, pantulan sinar, atau gambar )
  3. Penciuman ( lambang yang berupa bau- bauan ),
  4. Rabaan ( lambang berupa rangsangan perabaan ).
  • Umpan balik.

Merupakan proses lanjutan dari pesan yang diterima. Penerima pesan akan memberikan tanggapan atau pesan kembali kepada pengirim pesan. Umpan balik ini membantu memberikan kejelasan kepada pengirim pesan bahwa pesan yang dikirim dapat diterima dengan tepat oleh penerima pesan atau sebaliknya. Respons verbal atau nonverbal dari penerima pesan memberikan umpan balik kepada pengirim pesan.


  • Penerima Pesan

Adalah decorder, yaitu seseorang yang menerima pesan. Pengiriman dan penerimaan pesan terjadi secara bersamaan dan merupakan aktivitas dari pengiriman pesan dan penerima pesan.


Proses Komunikasi


  • Perspektif psikologis

Ketika komunikator berniat akan menyampaikan pesan, dalam dirinya akan terjadi proses encoding (proses mengemas dan membungkus pikiran dengan bahasa yang dilakukan komunikator), hasil encoding berupa pesan itu kemudian ditransmisikan kepada komunikan. Kemudian komunikan terlibat dalam proses komunikasi intrapesonal.

Proses dalam diri komunikan ini disebut decoding  (seolah- olah membuka kemasan atau bungkus pesan yang diterima dari komunikator).


  • Perspektif mekanis

Ini berlangsung saat komunikator mentransfer dengan bibir atau tangan, pesan sampai tertangkap komunikan. Ini dapat dilakukan dengan indera telinga atau indera lainnya. Proses komunikasi ini bersifat kompleks karena bergantung situasi.


Peran komunikasi

Komunikasi memegang peran penting dalam kehidupan sehari–hari maupun dalam pelaksanaan tugas. Hal ini antara lain karena komunikasi memiliki peran sebagai berikut:

  1. Menjalin hubungan Interpersonal
  2. Membina kepercayaan
  • Mengkoordinir tindakan
  1. Melakukan pembagian pekerjaan
  2. Melakukan aktivitas kelompok
  3. Mencari pemecahan masalah bersama
Baca Juga :  √ 3 Solusi Otonomi Daerah Beserta Masalahnya

Manfaat Komunikasi

Komunikasi merupakan dasar bagi semua interaksi manusia dan bagi semua fungsi kelompok. Melalui komunikasi, maka akan dapat :

  1. Mencapai pengertian satu sama lain
  2. Membina kepercayaan
  • Mengkoordinir tindakan
  1. Merencanakan strategi utk pencapaian suatu tujuan
  2. Melakukan pembagian pekerjaan
  3. Melakukan aktivitas kelompok
  • Mencari pemecahan masalah bersama

Faktor yang Mempengaruhi Komunikasi

Proses komunikasi dipengaruhi oleh beberapa faktor ( Potte; & Perry, 1993 ) :


  • Perkembangan

Agar dapat berkomunikasi efektif dengan seseorang, bidan harus mengerti pengaruh perkembangan usia, baik dari sisi bahasa maupun proses berpikir orang tersebut.

Cara berkomunikasi anak usia remaja berbeda dengan anak usia balita. Kepada remaja, Anda mungkin perlu belajar bahasa “ gaul “ mereka sehingga remaja yang kita ajak bicara akan merasa kita mengerti mereka dan komunikasi diharapkan akan lancar.


  • Persepsi

Persepsi adalah pandangan pribadi seseorang terhadap suatu kejadian atau peristiwa. Persepsi ini dibentuk oleh pengharapan atau pengalaman. Perbedaan persepsi dapat mengakibatkan terhambatnya komunikasi. Misalnya, kata “beton“ akan menimbulkan perbedaan persepsi antara ahli bangunan dengan orang awam.


  • Nilai

Nilai adalah standar yang mempengaruhi perilaku sehingga penting bagi bidan untuk menyadari nilai seseorang. Bidan perlu berusaha untuk mengetahui dan mengklarifikasi nilai sehingga dapat membuat keputusan dan interaksi yang tepat dengan klien. Dalam hubungan profesional, bidan diharapkan tidak terpengaruh oleh nilai pribadi.

 Perbedaan nilai tersebut dapat dicontohkan sebagai berikut, misalnya klien memandang abortus tidak sebagai perbuatan dosa, sementara bidan memandang abortus sebagai tindakan dosa. Hal ini dapat menyebabkan konflik antara bidan dengan klien.


  • Latar Belakang Sosial Budaya

Bahasa dan gaya komunikasi akan sangat dipengaruhi oleh faktor- faktor budaya. Budaya juga akan membatasi cara bertindak dan berkomunikasi. Seorang remaja putri yang berasal dari daerah lain ingin membeli makanan khas di suatu daerah.

Pada saat membeli makanan tersebut, remaja ini tiba- tiba menjadi pucat ketakutan karena penjual menanyakan padanya berapa banyak cabai merah yang dibutuhkan untuk campuran makanan yang akan dibeli. Apa yang terjadi ? remaja tersebut merasa dimarahi oleh penjual karena cara menanyakan cabai itu seperti membentak, padahal penjual merasa tidak memarahi remaja tersebut. Hal ini dikarenakan budaya dan logat bicara penjual yang memang keras dan tegas sehingga terkesan seperti marah bagi orang dengan latar budaya yang berbeda.


  • Emosi

Emosi merupakan perasaan subjektif terhadap suatu kejadian. Emosi seperti marah, sedih, senang akan dapat mempengaruhi bidan dalam berkomunikasi dengan orang lain. Bidan perlu mengkaji emosi klien dengan tepat. Selain itu, bidan juga perlu mengevaluasi emosi yang ada dirinya agar dalam melakukan asuhan kebidanan tidak terpengaruh oleh emosi bawah sadarnya.


  • Jenis Kelamin

Setiap jenis kelamin mempunyai gaya komunikasi yang berbeda. Tanned (1990) menyebutkan bahwa wanita dan laki- laki mempunyai perbedaan gaya komunikasi. Dari usia tiga tahun, wanita bermain dengan teman baiknya atau dalam group kecil, menggunakan bahasa untuk mencari kejelasan dan meminimalkan perbedaan, serta membangun dan mendukung keintiman. Laki- laki di lain pihak, menggunakan bahasa untuk mendapatkan kemandirian aktivitas dalam grup yang lebih besar, dan jika ingin berteman, mereka melakukannya dengan bermain.


  • Pengetahuan

Tingkat pengetahuan mempengaruhi komunikasi. Seseorang yang tingkat pengetahuannya rendah akan sulit merespons pertanyaan yang mengandung bahasa verbal dengan tingkat pengetahuan yang lebih tinggi. Bidan perlu mengetahui tingkat pengetahuan klien sehingga dapat berinteraksi dengan baik dan akhirnya dapat memberi asuhan yang tepat kepada klien.


  • Peran dan Hubungan

Gaya dan komunikasi sesuai dengan peran dan hubungan antarorang yang berkomunikasi. Cara komunikasi seorang bidan dengan keluarganya, dengan cara komunikasi seorang bidan pada klien akan berbeda, tergantung peran. Demikian juga antara orang tua dan anak.


  • Lingkungan

Lingkungan interkasi akan mempengaruhi komunikasi yang efektif. Suasana yang bising, tidak ada privasi yang tepat, akan menimbulkan keracunan, ketagangan, dan ketidaknyamanan. Misalnya, berdiskusi di tempat yang ramai tentu tidak nyaman. Untuk itu bidan perlu menyiapkan lingkungan yang tepat dan nyaman sebelum interaksi dengan klien.

Baca Juga :  Fungsi Jaringan Lemak

Begitu juga dengan lingkungan fisik. Tingkah laku manusia berbeda dari satu tempat ke tempat lain. Misalnya, saat seseorang berkomunikasi dengan sahabatnya akan berbeda apabila berbicara dengan pimpinannya.


  • Jarak

Jarak dapat mempengaruhi komunukasi. Jarak tertentu akan memberi rasa aman dan kontrol. Misalnya, individu yang merasa terancam ketika seseorang tidak dikenal tiba- tiba berada pada jarak yang sangat dekat dengan dirinya. Hal ini juga yang dialami oleh klien pada saat pertama kali berinterkasi dengan bidan. Untuk itu, bidan perlu memperhitungkan jarak yang tepat pada saat melakukan hubungan dengan klien.


  • Citra Diri

 Manusia mempunyai gambaran tertentu mengenai dirinya, status sosial, kelebihan dan kekurangannya. Citra diri terungkap dalam komunikasi.


  • Kondisi Fisik

Kondisi fisik mempunyai pengaruh terhadap komunikasi. Artinya, indra pembicaraan mempunyai andil terhadap kelancaran dalam berkomunikasi.


Bentuk Komunikasi


  • Komunikasi Massa

Komunikasi massa ialah komunikasi melalui media masa modern yang meliputi surat kabar, siaran radio dan televisi. Komunikasi massa menyiarkan informasi, gagasan, dan sikap kepada komunikan yang beragam dalam jumlah yang banyak menggunakan media melakukan komunikasi massa ini kebih sukar dibanding komunikasi antar pribadi.


  • Komunikasi Interpersonal

 Komunikasi interpersonal didefinisikan sebagai komunikasi yang terjadi antara dua orang atau lebih secara tatap muka ( R. Wayne Pace, 1979 ). Sedangkan menurut Joseph A. Devito komunikasi interpersonal adalah proses pengiriman dan penerimaan pesan- pesan antara dua orang atau diantara sekelompok kecil orang – orang dengan beberapa efek dan beberapa umpan balik seketika.


  • Komunikasi Intrapersonal/Intrapribadi/Intrapersonal Communication

 Merupakan proses komunikasi yang terjadi pada diri seseorang. Orang tersebut berperan sebagai komunikator maupun komunikan, orang berbicara sendiri, berdialog sendiri dan dijawan sendiri. Terjadinya proses komunikasi ini karena seseorang yang memberi arti terhadap suatu objek yang diamati atau tersirat dalam pikirannya. Dalam proses pengambilan keputusan biasanya dihadapkan pada jawaban ya atau tidak. Untuk menjawabnya perlu pemikiran yang bisa dilakukan dengan komunikasi intrapersonal atau dengan diri sendiri.


  • Komunikasi Kelompok

 Komunikasi kelompok atau group communication adalah komunikasi yang berlangsung antara seorang komunikator dengan sekelompok orang jumlahnya lebih dari dua orang. Sekelompok orang yang menjadi komunikan bisa sedikit atau banyak. Jika komunikan dalam kelompok kecil maka disebut komunikasi kelompok kecil (small group communication), dan jika jumlahnya banyak maka disebut komunikasi kelompok besar (large group communication). Secara teoritis dalam ilmu komunikasi yang membedakan kelompok kecil atau besar bukan dari jumlahnya secara matematis tetapi berdasarkan kualitas proses komunikasi.


Hambatan Komunikasi

Komunikasi seringkali terganggu atau bahkan dapat menjadi buntu sama sekali. Faktor hambatan yang biasanya terjadi dalam proses komunikasi, dapat dibagi dalam 3 jenis sebagai berikut :


  • Hambatan Teknis

Hambatan jenis ini timbul karena lingkungan yang memberikan dampak pencegahan terhadap kelancaran pengiriman dan penerimaan pesan. Dari sisi teknologi, keterbatasan fasilitas dan peralatan komunikasi, akan semakin berkurang dengan adanya temuan baru di bidang teknologi komunikasi dan sistim informasi, sehingga saluran komunikasi dalam media komunikasi dapat diandalkan serta lebih efisien.


  • Hambatan Semantik

Gangguan semantik menjadi hambatan dalam proses penyampaian pengertian atau idea secara efektif. Definisi semantik adalah studi atas pengertian, yang diungkapkan lewat bahasa. Suatu pesan yang kurang jelas, akan tetap menjadi tidak jelas bagaimanapun baiknya transmisi.
Untuk menghindari mis-komunikasi semacam ini, seorang komunikator harus memilih kata-kata yang tepat dan sesuai dengan karakteristik komunikannya, serta melihat dan mempertimbangkan kemungkinan penafsiran yang berbeda terhadap kata-kata yang digunakannya.


  • Hambatan Manusiawi

Hambatan jenis ini muncul dari masalah-masalah pribadi yang dihadapi oleh orang-orang yang terlibat dalam komunikasi, baik komunikator maupun komunikan.


demikianlah artikel dari duniapendidikan.co.id mengenai √Unsur Komunikasi : Pengertian dan Fungsinya Lengkap,semoga artikel ini bermanfaat bagi anda semuanya.