Pengertian Berdaulat

Diposting pada

Pengertian Berdaulat

Suatu negara terbentuk akibat dari adanya hubungan antara manusia yang menyadari bahwa kebutuhanya didak bisa terpenuhi apabila hidup secara sendiri-sendiri. Adapun menurut george jellinek, yang dijuluki sebagai bapak negara, menyatakan bahwa negara adalah organisasi kekuasaan dari kelompok manusia yang telah berdiam si wilayah tertentu.

Pengertian Berdaulat

Secara garis besar, negara merupakan suatu wilayah yang kekuasasannya diatur oleh pemerintah yang berada diwilayah tersebut. Selain itu, juga menjelaskan tentang pengertian tentang pemerintahan yang sering dikaitkan dengan kedalam dan pada bagian luar


Arti Pemerintahan Yang Berdaulat

Setiap negara pasti memiliki pemerintahan yang bersifat berdaulat, lalu pasa saja arti berdaulat dalam pemerintahan agar menjamin suatu negara yang sempurna? Berikut ini adalah arti pemerinahan yang berdaulat agar membentuk nya suatu negara:

Pemerintahan yang berdaulat adalah suatu unsur dari pembentukan suatu negara, pemerintahan memiliki kekuasaan berdaulah ialah pemerintahan yan memiliki kekuasaan  yang penuh.

Pemerintahan berdaulat memilliki kekuasaan yang penuh, terhadap suatu wilayah dan juga mempunyai rakyat yang baik dalam maupun juga luar

Pemerintahan yang emiliki artik khusus dalam arti sempit dan dalam arti luas, dalam arti sempit pemerintahan kepala negara

Dalam artil luar pemerintahan menelaskan wahwa gabungan dari perlengkapan negara dalam suatu lembaga negara, seperti yudikatif, eksekutif dan juga elgislatif.

Pemerintahan yang memiliki sistem yang berdaulat yang berarti pemerintahan yang mempu mengatur sendiri dan tidak ikut campur kepada wilayah negeri yang lain.

Sifat pemerintahan sebagai yang berdaulat

Syarat mutlak keberadaan suatu negara yaitu pemerintahan yang berkuasa atas seluruh wilayah juga rakyatnya. Dengan begitu, pemerintahan lain atau negara lain tidak dapat berkuasa di wilayah dan atas rakyat negara tersebut. Kekuasan yang seperti itu kemudian disebut kedaulatan.

Baca Juga :  Pengertian Jaringan Sklerenkim

Negara yang memiliki yang berdaulat dan mempunyai bentuk kedaulatan negara masing-masing yaitu memiliki pemerintahan yang berdaulat yang berdasarkan kedalam ataupun juga melibatkan dalam keluar. Jika ada kekuasan lain yang membatasinya, maka keuasaan tertinggi yang dimiliki akan lenyap. Pemerintahan berdaulat yang juga didasarkan atau dihubungkan oleh tuhan, takyat dan juga bangsa itu sendiri.


Pemerintah Yang Berdaulat Berdasarkan Kedalam dan Keluar

Pemerintah yang berdaulat berarti pemerintahan yang mempunyai kekuasaan tertinggi dalam suatu negara yang berlaku terhadap seluruh wilayah dan juga rakyat negara tersebut. Walalupun begitu, kekakusaan yang dimiliki oleh suatu negara akan terbatas pada wilayah negara tersebut atau dapat juga dikatakan bahwa dalam kedaulatan suatu negara trbatas pada kedaulatan negara lain.


Pemerintah Berdaulat Berdasarkan Kedalam

Kedaulatan berdasarkan kedalam merupakan pemerintahan yang memiliki suatu kekuasaan yang dilakukan untuk mengatur negara, dan dilaui dengan lembaga negara, juga alat perlengkapan negara jika sering dibutuhkan. Tujuan pemerintahan yang berdaulat berdasarkan kedalam ang bertera dalam undang-undang dasar 1945.


Pemerintahan Berdaulat Berdasarkan Keluar

Pemerintah yang berdaulat mempunyai kekuasaan kedalam dan juga keluar, yang meknanya adalah:

Kedaulatan kedalam, berarti pemerintahan mempunyai kewenangan tertinggi dalam mengatur dan juga menjalankan organisasi negara sesuai dengan peraturan perundangan yang berlakuk

Kedaulattan keluar, berarti pemerintahan berkuasa bebas, tidak terkat dan juga tidak tunduk kepada kekuasaan lain. Pemerintah juga harus menghormati kekuasaan lain dengan tidak mencampuri urusan dalam negerinya.


Wujud Dari Hubungan Internasional

  1. Individual( turis, mahasiswa, pedagang, yang mengadakan kontak-kontak pribadi sehingga timbul kepentingan timbal balik di antara mereka ).
  2. Antar kelompok(Lembaga social dan keagamaan dan perdagangan yang melakukan kontak secara insidental, periodik atau permanen).
  3. Hubungan antar Negara( negara yang satu dengan negara lain mengadakan kerjasama dalam bidang ekonomi, kebudayaan, tekhnologi, dll ).

Sifat Hubungan Internasional 

  1. Persahabatan
  2. Persengketaan
  3. Permusuhan
  4. Peperangan
Baca Juga :  Berdaulat Adalah

Pola Hubungan Internasional


  • Penjajahan

bangsa yang satu menghisap bangsa lain yang disebabkan oleh perkembangan kapitalisme.  Kapitalisme membutuhkan bahan mentah bagi industri dalam negeri, oleh karena bahan mentah itu banyak diluar negeri maka timbul kehendak untuk menguasai wilayah bangsa lain untuk menghisap kekayaan bangsa lain itu.


  • Saling Ketergantungan

hubungan ini terjadi antara negara-negara yang belum berkembang  (negara-negara dunia ke tiga ) dengan negara maju.  Negara baru merdeka atau negara berkembang ingin meningkatkan kesejahteraan rakyatnya mereka melakukan hubungan ekonomi, mengembangkan industri dan bersaing dengan negara maju di pasar global.  Namun mereka tidak memiliki modal dan tekhnologi, maka negara tadi bergantung kepada modal dan tekhnologi negara maju. Pola hubungan ini dekat dengan neo- kolonoalisme, yaitu usaha menguasai negara lain atas bidang ekonomi, kebudayaan, idiologi atau kemiliteran  negara atau kawasan tertentu tapi dengan cara mengindahkan proforma kemerdekaan politis.


  • Sama Derajat Anatar Bangsa

hubungan ini dilakukan dalam rangka kerjasama dalam rangka untuk mewujutkan kesejahteraan mereka.  Pola hubungan ini sulit dilakukan terutama oleh negara-negara atau bangsa-bangsa yang serba ketinggalan  dalam kualitas sumber dayanya, terutama sumber daya manusianya.

Terkait dengan hubungan sama derajat sila kedua Pancasila mengajarkan bahwa hubungan antar negara atau antar bangsa harus bertolak pada kodrat manusia.  Dalam Pancasila kodrat manusia adalah makhluk ciptaan Tuhan YME yang merdeka dan sama derajatnya.  Oleh karena itu hubungan antar bangsa harus diwarnai dengan penghormatan atas kodrat manusia sebagai makhluk yang sederajat, tanpa memandang idiologi, bentuk negara dan sistem pemerintahan dari negara lain itu.


Sarana Hubungan Internasional


  • Diplomasi

seluruh kegiatan untuk melaksanakan politik luar negeri suatu Negara dalam hubungannya dengan Negara dan bangsa lain.

Fungsi dasar Diplomat ada 3 yaitu :

  1. Sebagai lambang, prestise Negara pengirim
  2. Sebagai wakil yuridis yang sah dari Negara pengirim
  3. Sebagai perwakilan diplomatic suatu Negara di Negara lain. :
  • perunding (negotiation)
  • Melaporkan (reporting)
  • Perwakilan (refresentation)
  • Melindungi kepentingan negara dan warga negaranya di luar negeri.

  • Propaganda

Usaha sistimatis untuk mempengaruhi pikiran, emosi demi kepentinganmasyarakat umum. Propaganda : lebih ditujukan kepada warga Negara lain dari pada pemerintahannya, dan untuk kepentingan Negara yang membuat propaganda.

Baca Juga :  Debat Adalah

  • Ekonomi

Sarana ekonomi umumnya digunakan secara luas dalam hubungan internasional  baik dalam masa damai maupun masa perang.  Pada masa tertentu semua negara harus terlibat dalam perdagangan internasional agar dapat memperoleh barang yang tak dapat diproduksi dalam negeri., sehingga terjadi ekspor dan impor.


  • Kekuatan Militer dan Perang (show of Force)

Peralatan militer yang memadai dapat menambah keyakinan dan stabilitas untuk berdiplomasi.  Diplomasi tanpa dukungan militer yang kuat dapat membuat suatu negara tidak memiliki rasa percaya diri sehingga tak mampu menghindari tekanan dan ancaman negara lain yang dapat mengganggu kepentingan nasionalnya.  Maka dengan demikian demontrasi senjata, latihan perang bersama kerap dilaksanakan untuk menampilkan kekuatannya.  Namun yang lebih diutamakan bukanlah perang tetapi tindakan preventif dalam hubungan internasional.


Asas-Asas Dalam Hubungan Internasional

  1. Asas Teritorial yaituhak dari suatu Negara atas wilayahnya, berhak menegakkan hukum terhadap barang dan semua orang yang berada di wilayahnya.
  2. Asas Kebangsaan yaitukekuasan Negara atas warga negaranya, setiap warga Negara dimanapun ia berada tetap mendapat perlakuan hukum dari negaranya. Asas ini memiliki kekuatan eksteritorial yaitu hukum Negara tersebut tetap berlaku bagi warga negaranya walaupun berada di Negara asing.
  3. Asas kepentingan umum YaituNegara dapat melindungi dan mengatur kepentingan dalam kehidupan masyarakat.  Negara dapat menyesuaikan diri dengan semua peristiwa yang ada hubungannya dengan kepentingan umum.  Hukum tidak terbatas oleh  wilayah suatu Negara.

demikianlah artikel dari duniapendidikan.co.id mengenai Pengertian Berdaulat : Arti, Wujud, Sifat, Pola, Sarana, Asas , Berdasarkan Kedalam dan Keluar, semoga artikel ini bermanfaat bagi anda semuanya.