Sangketa Internasional

Diposting pada

Pengertian Sangketa Internasional

Sengketa internasional ialah suatu perselisihan antara subjek-subjek hukum internasional yang mengenai fakta, hukum maupun politik yang dimana tuntutan ataupun pernyataan satu pihak ditolak, dituntut balik maupun diingkari oleh pihak lainnya.

Sangketa Internasional
Istilah lain dari “sengketa internasional” yakni (International disputes) mencakup bukan saja sengketa-sengketa antara Negara-negara, melainkan juga kasus lainnya yang berada dalam lingkup pengaturan internasional, yakni terdapat beberapa kategori sengketa tertentu antara Negara disatu pihak atau individu-individu, badan-badan korporasi dan badan-badan bukan Negara di pihak lain.


Macam-Macam Sengketa Internasional

Terdapat dua macam sangketa internasiona, yakni diantaranya:


  • Sengketa Politik

Sengketa politik adalah sengketa di saat suatu negara mendasarkan tuntutan, tidak atas pertimbangan yurisdiksi melainkan atas dasar politik maupun kepentingan lainnya. Sengketa yang tidak bersifat hukum ini dapat di selesaikan secara politik. Keputusan yang diambil dalam penyelesaian politik yang hanya berbentuk usul-usul dan tidak mengikat negara yang bersengketa.


  • Sengketa Hukum

Sengketa hukum yakni sengketa yang dimana suatu negara mendasarkan sengketa ataupun tuntutannya atas ketentuan yang terdapat di dalam suatu perjanjian maupun yang telah diakui oleh hukum internasional. Keputusan ini diambil dalam penyelesaian sengketa yang di lakukan secara hukum dan mempunyai sifat yang memaksa kedaulatan negara yang bersengketa. Hal tersebut disebabkan karna keputusan yang diambil hanya berdasarkan atas prinsip-prinsip hukum internasional.


Penyebab Sengketa Internasional

ada beberapa sebab terjadinya sengketa internasional, yang antara lain:


  • Politik Luar Negeri Yang Terlalu Luwes Ataupun Sebaliknya Terlalu Kaku

Politik luar negeri di suatu bangsa menjadi salah satu penyebab yang kemungkinannya timbul sengketa antarnegara. Sikap tersinggung maupun salah paham juga bisa jadi pemicu utama terjadinya konflik. Salah satu contohnya ialah sikap Inggris yang terlalu luwes atau (fleksibel) dalam masalah pengakuan pemerintahan Cina. Dan akhirnya mengakibatkan ketersinggungan di pihak Amerika Serikat yang bersikap kaku terhadap Cina.


  • Unsur-unsur Moralitas dan Kesopanan Antarbangsa

Dalam menjalin kerja sama maupun berhubungan dengan bangsa lain, kesopanan antar bangsa sangat penting untuk diperhatikan di dalam etika pergaulan. Sebab jika kita menyalahi etika bisa saja timbul konflik maupun ketegangan. Hal tersebut pernah terjadi di saat Singapura mengundurkan diri dari perjanjian dengan Malaysia, meskipun hubungan baik sudah lama mereka jalin.

Baca Juga :  Definisi Hak Asasi Manusia

  • Masalah Klaim Batas Negara atau Wilayah Kekuasaan

Negara-negara yang bertetangga secara geografis berpeluang besar bisa terjadinya konflik ataupun sengketa memperebutkan batas negara. Hal tersebut dialami di antara lain oleh Indonesia-Malaysia, India-Pakistan, serta Cina-Taiwan.


  • Masalah Hukum Nasional atau (aspek yuridis) Yang Saling Bertentangan

Hukum nasional setiap negara berbeda-beda bergantung pada kebutuhan serta kondisi masyarakatnya. jika di suatu negara dapat saling bekerja sama tanpa mempertimbangkan hukum nasional negara lain, bukan tidak mungkin konfrontasi bisa terjadi. Hal tersebut terjadi saat Malaysia secara yuridis menentang cara-cara pengalihan daerah Sabah serta Serawak dari kedaulatan Kerajaan Inggris ke bawah kedaulatan Malaysia.


  • Masalah Ekonomi

Faktor ekonomi di dalam praktek hubungan antara negara ternyata dapat juga memicu terjadinya konflik internasional. Kebijakan ekonomi yang kaku serta memihak yakni penyebab terjadinya konflik. Hal tersebut bisa terlihat ketika Amerika Serikat mengembargo minyak bumi hasil dari Irak dan kemudian menjadikan konflik tegang antara Amerika Serikat dengan Irak.


Penyelesaian Sengketa Internasional

Ketika terjadinya sengketa internasional, terdapat dua metode maupun cara untuk menyelesaikannya. Metode ataupun cara tersebut ialah sebagai berikut:


  • Penyelesaian Sengketa Internasional Secara Kekerasan

Berikut ialah Metode kekerasan dalam menyelesaikan sengketa internasional yakni :

Pertikaian Bersenjata
Pertikaian bersenjata ialah pertentangan dan disertai penggunaan kekerasan angkatan bersenjata di tiap pihak dengan tujuan menundukkan lawan serta menetapkan persyaratan perdamaian secara sepihak.

Retorsi
Retorsi ialah pembalasan yang dilakukan oleh suatu negara terhadap tindakan yang telah di lakukan dari negara lain. Perbuatan retorsi merupakan perbuatan sah, tetapi tidak bersahabat. Contohnya retorsi di antara lain retorsi mengenai pengetahuan hubungan diplomatik dan penghapusan hak istimewa diplomatik serta penarikan kembali konsensi pajak atau tarif.

Reprasial
Reprasial ialah pembalasan yang akan dilakukan oleh suatu negara terhadap tindakan yang melanggar hukum dari negara lawan dalam suatu sengketa. Reprasial ini dapat dilakukan pada saat masa damai ataupun di antara pihak yang bersengketa.

Blokade Damai
Blokade ialah suatu pengepungan wilayah, contohnya pengepungan suatu kota maupun pelabuhan yang bertujuan untuk memutuskan hubungan wilayah itu dengan pihak luar. Terdapat dua macam blokade, yakni blokade pada masa perang atau damai.


  • Penyelesaian Sengketa Internasional Secara Damai

Penyelesaian secara damai ialah penyelesaian tanpa paksaan maupun kekerasan. Berikut di bawah ini penjelasnnya :

Arbitrase
Penyelesaian pertikaian maupun sengketa internasional melalui arbitrase internasional ialah pengajuan sengketa internasional kepada arbitrator yang akan dipilih secara bebas oleh para pihak. Mereka itulah yang akan memutuskan penyelesaian sengketa, dan tanpa terikat pada pertimbangan hukum.

Penyelesaian Yudisial
Penyelesaian yudisial ialah suatu penyelesaian sengketa internasional yang melalui suatu pengadilan internasional dan dibentuk sebagaimana mestinya, dengan di berlakukannya kaidah-kaidah hukum.

Negosiasi
Negosiasi ialah upaya penyelesaian sengketa yang akan dilakukan secara langsung oleh para pihak yang bersengketa melalui dialog tanpa ada keikutsertaan dari pihak ketiga. Dalam pelaksanaan negosiasi ini, para pihak melakukan pertukaran pendapat serta usul untuk mencari kemungkinan yang tercapainya penyelesaian sengketa secara damai. Negosiasi dapat berbentuk bilateral serta multilateral. Negosiasi dapat dilangsungkan melalui saluran diplomatik pada konferensi internasional ataupun dalam suatu lembaga maupun organisasi internasional.

Baca Juga :  Problem Solving

Mediasi
Mediasi ialah tindakan negara ketiga ataupun individu yang tidak berkepentingan dalam suatu sengketa internasional, yang bertujuan membawa ke arah negosiasi maupun memberi fasilitas ke arah negosiasi maupun sekaligus berperan serta dalam negosiasi pihak sengketa tersebut. Pelaksana mediasi juga disebut mediator. Dan Mediator dapat dilakukan oleh pemerintah ataupun individu. Mediator juga lebih berperan aktif demi tercapainya penyelesaian sengketa.


  • Penyelesaian Sengketa Internasional Secara Hukum

Penyelesaian sengketa secara hukum biasa dilakukan melalui arbitrase serta pengadilan internasional seperti berikut :

Arbitrase Internasional
Penyelesaian sengketa internasional melalui arbitrase internasional ialah pengajuan sengketa internasional kepada arbitrator (wasit) yang dipilih secara bebas oleh para pihak, yang dapat memberi keputusan dengan tidak harus terlalu terpaku pada pertimbangan hukum. Keputusan arbitrase juga bisa didasarkan pada kepantasan serta kebaikan.

Pengadilan Internasional (Mahkamah Internasional)
Dalam masyarakat internasional, satu-satunya cara penyelesaian sengketa maupun kasus internasional melalui pengadilan ialah mengajukan sengketa ke Mahkamah Internasional (International Court of Justice). tetapi Anggota masyarakat internasional jarang sekali menempuh proses ini.


Peranan Mahkamah Internasional dalam Menyelesaikan Sengketa Internasional

Mahkamah Internasional (MI) merupakan organ hukum utama PBB. Didirikan pada tahun 1945 di bawah piagam PBB. Lembaga ini memutuskan kasus hukum antarnegara dan memberikan pendapat hukum bagi PBB dan lembaga-lembaga hukum Internasional. Bermarkas di Den Haag, Belanda. Seluruh anggota PBB otomatis jg anggota MI.

Sengketa Internasional bisa dibawa ke MI dengan dua hal, pertama melalui keputusan khusus antarpihak, kedua melalui permohonan sendiri pihak yg bertikai. Setelah permohonan dilakukan, maka diadakan pemerikasaan perkara dan diputuskan mana yg bersalah dan akan diselesaiakan berdasarkan pasal-pasal hukum Internasional.


Prosedur Penyelesaian Sengketa Internasional oleh Mahkamah Internasional

Sangketa Internasional dapat diselesaikan oleh Mahkamah Internasional dengan melalui Prosedur berikut :

  1. Telah terjadi pelanggaran HAM atau kejahatan Humaniter (kemanusiaan) di suatu Negara terhadap Negara lain atau rakyat Negara lain.
  1. Ada pengaduan dari Korban (Rakyat) dan pemerintahan Negara yang menjadi Korban terhadap Pemerintahan dari Negara yang bersangkutan karena di dakwa telah melakukan pelanggaran HAM atau kejahatan Humaniter lainnya.
  2. Pengaduan disampaikan ke Komisi Tinggi HAM PBB atau melalui lembaga-lembaga HAM internasional lainnya
  3. Pengaduan ditindaklanjuti dengan penyelidikan, pemeriksaan, dan penyidikan. Jika ditemui bukti-bukti kuat terjadinya pelanggaran HAM atau kejahatan kemanusiaan lainnya, maka pemerintah dari Negara yang didakwa melakukan kejahatan humaniter dapat diajukan ke Mahkamah Internasional
  4. Dimulailah Proses peradilan sampai dijatuhkan sanksi. Sanksi dapat dijatuhkan bila terbukti bahwa pemerintahan atau Individu yang bersangkutan telah melakukan pelanggaran terhadap Konvensi-konvensi Intenasional berkaitan dengan palanggaran HAM atau kajahatan humaniter; mempunyai wewenang untuk mencegah terjadinya pelanggaran itu, tetapi tidak dilakukan; dan tidak melakukan apa-apa untuk mencegah terjadinya perbuatan itu.
Baca Juga :  Cerita Rakyat Jakarta

Mahkamah Internsional memutuskan sangketa berdasarkan hukum. Keputusan dapat dilakukan berdasarkan kepantasan dan kebaikan apabila disetujui oleh Negara yng bersangketa. Keputusan Mahkamah Internasional bersifat mengikat, final, dan tanpa banding. Keputusan Mahkamah Internasional mengikat para pihak yang bersangketa dan hanya utnuk perkara yang disangketakan.

Dalam Pasal 57 statuta, hakim Mahkamah Internasional dapat mengemukan pendapat terpisah atau Dissenting Opinion (Pendapat seorang hakim yang tidak menyetujui suatu keputusan dan menyatakan keberatannya terhadap motif-motif yang diberikan dalam keputusan tersebut).


Cara Menyelesaikan Sengketa Internasional

Metode-metode Diplomatik


  1. Negosiasi

Merupakan metode Penyelesaian sengketa yang paling tradisional dan sederhana. Dalam metode negosiasi, penyelesaian sengketa tidak melibatkan pihak ketiga. Pada Dasarnya negosiasi hana berpusat pada diskusi yang dilakukan oleh pihak-pihak yang terkait.


  1. Mediasi

Mediasi artinya perantaraan, yakni salah satu cara penyelesaian sengketa internasional di mana adanya keterlibatan atau campur tangan sengketa atau perselisihan dan menghasilkan penyelesaian yang dapat di terima oleh pihak-pihak yang bersengketa. Mediasi merupakan Bentuk lain dari Negosiasi. Perbedaanya, Mediasi melibatkan Pihak ketiga yang bertindak sebagai pelaku mediasi (Mediator). Seseorang mediator merupakan pihak ketiga memiliki peran aktif untuk mencari solusi yang tepat dalam melancarkan terjadinya kesepakatan di antara pihak-pihak yang terkait.


  1. Inquiry

Metode ini digunakan untuk mencapai penyelesaian sebuah sengketa dengan cara mendirikan sebuah Komisi atau badan yang bersifat Internasional untuk mencari dan mendengarkan semua bukti-bukti yang relavan dengan permasalahan.


  1. Konsiliasi

Pengertian konsiliasi adalah suatu cara untuk menyelesaikan sengketa internasional mengenai keadaan apapun di mana suatu komisi yang di bentuk oleh pihak-pihak, baik yang bersifat tetap atau ad hoc untuk menangani suatu sengketa, berada pada pemeriksaan yang tidak memihak atas sengketa tersebut dan berusaha untuk menentukan batas penyelesaian yang dapat di terima oleh pihak-pihak, atau memberi pihak-pihak, pandangan untuk  menyelesaikannya, seperti bantuan yang mereka minat.

Semua komisi konsiliasi mempunyai fungsi yang sama, yaitu untuk menyelidiki sengketa dan menyarankan batas penyelesaian yang mungkin. Tugas komisi ialah mendukung dan menyusun agenda dialog-dialog, sambil memberi mereka bantuan apa saja yang mungkin berguna untuk mencapai kesimpulan yang tepat dan berhasil.


demikianlah artikel dari duniapendidikan.co.id mengenai Sangketa Internasional : Pengertian, Macam, Penyebab, Penyelesaian, Peran, Prosedru Beserta Cara Penyelesaiannya, semoga artikel ini bermanfaat bagi anda semuanya.