√Kultur Jaringan: Pengertian, Fungsi, Prinsip dan Jenisnya

Diposting pada
√Kultur Jaringan: Pengertian, Fungsi, Prinsip dan Jenisnya

Pengertian

Kultur jaringan adalah salah satu cara untuk memperbanyak tanaman secara vegetatif. Bila diterjemahkan per kata, maka kultur berarti budidaya serta jaringan yang berarti sekelompok sel yang memiliki bentuk dan fungsi yang sama.

Kultur jaringan ialah teknik perbanyakan tanaman dengan cara mengisolasi bagian tanaman seperti daun, mata tunas, ataupun organ-organ tumbuhan serta menumbuhkan bagian-bagian tersebut dalam media buatan serta tempat steril yang kaya nutrisi tumbuh dalam wadah tertutup (in vitro) yang tembus cahaya sehingga bagian tanaman bisa memperbanyak diri serta bergenerasi menjadi tanaman lengkap.  Tanaman pertama yang diperbanyak secara besar-besaran adalah anggrek.

Fungsi Kultur Jaringan

  • Dipakai Untuk memperbanyak tanaman secara vegetative.
  • Dipakai Untuk pemuliaan tanaman serta menghasilkan tanaman dengan genetic baru yang telah diperbaiki dengan pencampuran jenis.
  • Dipakai Untuk mempelajari fisiologi tanaman serta hubungannnya dengan penyakit tanaman.
  • Dipakai Untuk mempelajari biokimia tanaman, yakni guna memperoleh senyawa metabolit sekunder (nikotin, gosipol, steroid dsb).
  • Menghasilkan tanaman baru dengan cepat.

Prinsip Kultur Jaringan

Ilmu yang mendasari kultur jaringan adalah botani, penyakit tumbuhan, fisiologi tumbuhan, biologi sel tumbuhan serta genetika tumbuhan. Dalam prinsip kultur jaringan juga tak lupa dari prinsip ilmu itu sehingga berkesinambungan satu dengan yang lainnya. Pelaksanaan teknik kultur jaringan berdasarkan teori sel yang dikemukakan oleh scheiden dan schwan yakni bahwa sel memiliki kemampuan totipotensi. Teori Totipotensi Sel (Total Genetic Potential) tersebut adalah dasar dari kultur jaringan. Totipotensi sel adalah potensi genetik setiap sel seperti sel zigot yaitu bisa memperbanyak diri serta berdiferensiasi menjadi tanaman lengkap dan sempurna jika diletakkan pada lingkungan yang sesuai. Totipotensi yakni kemampuan setiap sel tumbuhan untuk menjadi individu yang sempurna.

Baca Juga :  √Pengertian Literasi Informasi : Tujuan, Struktur dan Jenisnya

Jenis-jenis Kultur Jaringan

1. Kultur Embrio

Kultur Embrio adalah isolasi dan pertumbuhan aseptic embrio zigotik mature dan immature yang tujuannya mendapatkan tanaman yang viabel. Kultur embrio belum cukup tua yang diambil dari biji dengan 2 macam aplikasi. Pertama sekali, inkompatibilitas pada beberapa spesies atau kultivar yang timbul sesudah pembentukan embrio akan menyebabkan aborsi. Kultur ini bisa mengatasi aborsi embrio karna hambatan inkompatibilitas. Mempercepat siklus pemuliaan lewat pengkulturan in vitro untuk embrio yang lambat berkembang.

2. Kultur Endosperm

Yang diharapkan dari tanaman ini yakni menghasilkan tanaman triploid. Dalam pengerjaan kultur ini yang pertama kali dilakukan adalah menginduksi endosperm supaya terbentuk kalus, selanjutnya diusahakan supaya terjadi diferensiasi, yakni memacu terjadinya tunas serta akar.

3. Kultur Ovari

Kultur ovari adalah kegiatan yang menghasilkan tanaman haploid. Eksplan yang biasa dipakai untuk inisiasi kultur embrionik somatic. Kultur ini bisa mengatasi aborsi embrio hibrida pada tahap perkembangan awal karena hambatan inkompatibilitas. Fertilisasi secara invitro guna memproduksi hibrida yang berkerabat jauh mencegah inkompatibilitas stigma serta stilus yang menghambat perkecambahan polen dan pertumbuhan tabung polen.

4. Kultur Protoplas

Kultur ini adalah isolasi steril protoplas (sel-sel muda yang sudah dilepas dinding selnya memakai enzim). Biasanya kultur tersebut ditujukan untuk hibridisasi somatic. Kultur ini biasanya disebut sebagai kultur supensi, sebab terdiri dari medium cair dan sel- sel agregat yang didispersi, karena tempatnya selalu digoyang. Selama inkubasi jumlah sel itu meningkat sampai titik maksimum.

5. Kultur Organ

Kultur organ adalah kultur yang bisa memakai setiap organ tumbuhan sebagai eksplan guna menginisiasi kultur seperti ujung pucuk, tunas aksilar, ujung akar, hipokotil serta embrio.

Baca Juga :  √Daur Air Adalah

6. Kultur Biji

Kultur biji atau seed culture berfungsi guna meningkatkan efesiensi perkecambahan biji yang sulit berkecambah secara in vivo. Dan bisa mempercepat perkecambahan lewat dengan cara zat pengatur tumbuh (hormone). Produksi bibit yang bebas h dan p guna eksplan atau kultur meristem.

7. Kultur Kalus

Kultur ini adalah induksi serta pertumbuhan aseptic kalus secara in vitro. Kalus biasanya terdiri dari dari kumpulan sel parenkim yang lepas tak berbentuk serta berasal dari sel- sel yang sedang aktif ditanaman induk.  Faktor pendorong yang berperan dalam repoduksi kalus adalah hormon auksin dan sitokinin. Dengan memakai teknik kultur jaringan, kalus bisa dibentuk oleh jaringan tanaman yang biasanya tidak bisa membentuk kalus. Bahan tanaman yang digunakan dalam kultur kalus adalah jaringan vaskuler kambium, parenkim, perikel dari akar, kotilidon, mesophil serta jaringan provaskuler. Pertumbuhan kalus secara umum dalam kultur jaringan melibatkan hubungan yang sangat komplek antara bahan tanaman yang dipaai, komposisi media serta kondisi lingkungan selama masa inkubasi. Hasil dari kultur kalus adalah varian genetic baru yang berguna serta memproduksi produk kimia yang bermanfaat.

8. Kultur Meristem (Shoot Apex)

Menurut Cutter (1965) dibedakan antara meristem pucuk (apical meristem) serta tunas pucuk (Shoot apex). Meristem pucuk adalah titik tumbuh, sementara tunas pucuk merupakan titik tumbuh ditambah beberapa daun primordia. Kultur pucuk tersebut bermanfaat jika dipakai guna meminimalisir penyakit dari tanaman, contohnya untuk mendapatkan tanaman yang bebas virus pada dahlia dan kentang. Karena titik tumbuh adalah bagian yang belum memiliki jaringan vaskuler, sehingga virus atau penyakit lain belum dapat ditranslokasikan di daerah tunas tersebut. Beberapa faktor nutrisi yang berperan dalam keberhasilan kultur meristem yakni hormone auksin, sitokinin serta hormone lainnya yang membantu pertumbuhan dan perkembangan tumbuhan.

Baca Juga :  √ Asimilasi Adalah: Pengertian, Ciri, Syarat, Faktor, Contoh

Kultur meristem ataupun kultur pucuk dapat dilakukan dalam media padat dan cair. Jika memakai media cair, bisa diberi kertas saring yang dilipat seperti huruf M, serta ujung kaki lipatas dipakaikan cairan media sehingga hanya rembesan media yang dipakai oleh bahan tanaman yang diletakkan di ujung lipatan kertas.

9. Kultur Anther dan Pollen

Tujuan kultur anther dan pollen adalah guna menghasilkan tanaman haploid dari spora yang monoploid, mikro spora atau serbuk sari yang belum masak, penting untuk tujuan pemuliaan. Dan bisa berhasil hampir pada berbagi jenis spesies. Produksi galur-galur diploid homozigot lewat penggandaan kromosom dengan begitu mereduksi waktu yang dibutuhkan guna memproduksi galur inbred. Tanaman haploid yang sudah dihasilkan lalu digandakan dengan colenkim atau dengan teknik regenerasi menjadi diploid homozygote yang fertil.

Demikianlah artikel dari duniapendidikan.co.id tenttang √Kultur Jaringan: Pengertian, Fungsi, Prinsip dan Jenisnya semoga bermanfaat

Baca Juga: