√ 5 Permasalahan Ekonomi Makro dan Solusinya

Diposting pada

Ekonomi makro atau ekonomi dipusatkan pada pergerakan dan kecenderungan dalam ekonomi sebagai suatu keseluruhan. Ini ialah sebuah bidang ekonomi yang mempelajari keseluruhan perilaku perekonomian. Dengan demikian kita bisa mengatakan bahwa ekonomi makro ialah bagian dari teori ekonomi yang mempelajari ekonomi dalam totalitasnya atau secara keseluruhan.

Marilah sekarang kita mencoba untuk mengerti bagaimanakah hal itu berbeda dari mikro ekonomi. Mikro ekonomi berhubungan dengan unit-unit ekonomi individual seperti dalam rumah tangga, sebuah perusahaan atau suatu industri tertentu. Sebaliknya, ekonomi makro yang berhubungan dengan sistem ekonomi secara keseluruhan seperti pemasukan nasional, total tabungan dan investasi, jumlah tenaga kerja, total permintaan, total penawaran, tingkat harga umum dan lain lain.

5 Permasalahan Ekonomi Makro dan Solusinya


Permasalahan Ekonomi makro


Sekarang setelah kita memahami arti dan pentingnya ekonomi makro, mari kita mencoba untuk memahami beberapa masalah umum dalam ekonomi makro. Beberapa perkara yang umum dalam ekonomi makro ialah inflasi, pengangguran, neraca pembayaran dan lain lain. Jadi sekarang mari kita untuk mengenal mereka lebih baik.

Permasalahan ekonomi makro timbul apabila ekonomi tidak tercapai tujuannya secara menyeluruh, seperti contohnya ada pengangurran terselubung, kurangnya stabilitas, dan pertumbuhan ekonomi. Sebagai akibatnya ada efek yang mengikuti. Pengangguran terjadi apabila ada sebagian dari tenaga kerja tidak teserap. Inflasi merayap pada saat perekonomian menjadi kurang stabil. Fase pertumbuhan stagnan muncul apabila perekonomian tidak mencapai tujuan pertumbuhan ekonomi dengan memadai.

Semua masalah ini baik disebabkan dikarenakan terlalu sedikit atau terlalu banyaknya permintaan pada jumlah produksi kotor. Misalnya, pengangguran timbul dari terlalu sedikit permintaan dan inflasi muncul akibat terlalu banyaknya permintaan.


1. Pengangguran


Anggaplah bahwa ada 4 karung beras dan ada 10 buruh angkut yang siap untuk mengangkat. Tapi hanya 4 dari mereka dapat mengangkat karung-karung beras tersebut. Jadi enam orang sisanya tidak dibutuhkan di sini.

Baca Juga :  √Danau: Pengertian, Jenis, Fungsi dan Prosesnya

Dengan cara yang sama pengangguran muncul apabila ada faktor-faktor produksi yang bersedia dan dapat menghasilkan barang dan jasa tidak aktif terlibat dalam produksi. Pengangguran berarti perekonomian tidak mencapai pada tujuan ekonomi makro akan penyerapan seluruh tenaga kerja.


Pengangguran ialah masalah karena:


Output yang dihasilkan lebih sedikit dan dengan demikian munculah masalah kelangkaan dalam perekonomian.

Hal ini terjadi sebab tenaga kerja yang menganggur menerima pemasukan yang lebih sedikit. Hal tersebut  secara bertahap akan mengurangi standar hidup.

Dengan demikian tingkat pengangguran pada akhirnya memberitahu kita berapa banyak orang dalam angkatan kerja yang tidak bisa menemukan pekerjaan.

Hal tersebut umumnya bisa diamati bahwa ketika ekonomi akan bertumbuh dari periode ke periode. Pertumbuhan ekonomi ditunjukkan dengan tingkat pertumbuhan PDB dan tingkat pengangguran yang cenderung lebih rendah. Hal tersebut disebabkan karena dengan meningkatnya tingkat PDB, output menjadi lebih tinggi, dan karenanya jumlah buruh yang diperlukan untuk menyeimbangi tingkat produksi. Secara umum, keadaan ekonomi yang baik akan mempunyai tingkat pengangguran lebih rendah dan sebaliknya.


2. Inflasi


Kenaikan tingkat harga secara konsisten dan terus-menerus dapat menyebabkan inflasi. Secara sederhana dalam Inflasi ada kenaikan yang umum dalam harga barang dan jasa dari waktu ke waktu. Dalam hal ini, harga umumnya naik dari bulan ke bulan dan tahun ke tahun. Dengan adanya beban ini, perekonomian tidak bisa mencapai tujuan stabilitasnya. Inflasi menyebabkan peningkatan rata-rata pada harga produk dan jasa. Dalam keadaan inflasi bisa dilihat bahwa beberapa harga naik di atas rata-rata, beberapa naik di bawah rata-rata, dan beberapa  harga barang bahkan menurun.


Inflasi merupakan masalah karena:


Karena ada kenaikan harga barang dan jasa, daya beli uang pun ikut menurun. Hal seperti ini pada gilirannya akan mengurangi kekayaan finansial dan menurunkan standar hidup.

ketidakpastian yang lebih besar untuk melakukan perencanaan jangka panjang.

Baca Juga :  √ Latar Belakang Terbentuknya RIS, Pemerintahan RIS dan Masalah-Masalah RIS

Pendapatan dan kekayaan cenderung didistribusikan sembarangan di antara berbagai sektor perekonomian dan di antara pemilik sumber daya.


3. Siklus Bisnis


Pengangguran dan inflasi ialah masalah yang cenderung timbul pada fase yang berbeda dari siklus usaha. Kemungkinan masalah ini akan berbeda-beda. Pada saat tertentu, masalah pada pengangguran berkurang dan inflasi menjadi sesuatu yang lebih perlu diperhatikan. Di lain waktu, masalah pengangguran lebih perlu diperhatikan daripada masalah inflasi. Sekarang kita akan memahami bagaimana kedua masalah tersebut ada hubungannya dengan dua fase utama dari siklus usaha.


 Tahap Kontraksi


Dalam fase kontraksi dari siklus bisnis akan terjadi penurunan secara umum dalam aktivitas perekonomian. Keseluruhan permintaan agregat berkurang yang berarti bahwa output yang dihasilkan lebih sedikit, dan dengan begitu lebih sedikit sumber daya yang digunakan dalam proses produksi.

Dengan alasan ini, pengangguran cenderung menjadi masalah paling utama di sini. Tetapi pada saat yang sama karena pasar cenderung mempunyai  lebih banyak surplus dari kekurangan, inflasi cenderung tidak menjadi masalah selama fase ini.


Tahap Ekspansi


Selama fase ekspansi dari siklus usaha ada peningkatan secara umum dalam aktivitas ekonomi. Dengan demikian kenaikan permintaan agregat secara keseluruhan mengarah kepada tahapan produksi yang lebih tinggi dan sumber daya yang dipergunakan berada pada tahapan yang lebih tinggi. Permintaan yang  lebih dari penawaran. Oleh karena itu pasar lebih cenderung mempunyai kekurangan dibandingkan surplus.

 

Dengan demikian inflasi cenderung menjadi masalah utama selama fase tersebut. Akan tetapi, dengan produksi yang kuat, banyak orang yang dibutuhkan untuk mengatasi dengan permintaan akan tenaga kerja dan dengan demikian pengangguran cenderung tidak menjadi masalah lagi.


4. Suku bunga


Suku bunga ialah biaya yang dikenakan oleh bank untuk memberikan pinjaman. Perusahaan meminjam uang dari bank-bank dari waktu ke waktu dan karena adanya kenaikan pada suku bunga akan mempengaruhi usaha secara langsung.

Dengan adanya kenaikan suku bunga akan menyebabkan peningkatan beban bunga. Dalam kasus seperti itu bisnis perlu mengeluarkan biaya yang lebih tinggi untuk membayar kembali pinjaman. Perubahan pada tingkat suku bunga juga dapat mempengaruhi pelanggan. Pada gilirannya, ini juga akan mempengaruhi pada perusahaan. insan dalam kasus demikian harus membayar jumlah yang lebih tinggi untuk meminjam uang, yang akhirnya menyebabkan penurunan permintaan untuk produk yang besar.

Baca Juga :  √ Fungsi Rangka : Pengertian, Beserta Penjelasannya

5. Pertumbuhan stagnan


Pertumbuhan stagnan terjadi apabila pasokan produk tidak meningkat atau menurun di bawah patokan. kenaikan total produksi barang dan jasa umumnya diperlukan untuk pertumbuhan ekonomi. Hal tersebut diperlukan untuk mengimbangi kenaikan populasi dan harapan standar hidup yang meningkat.

Pertumbuhan stagnan timbul bila total produksi tidak mengikuti harapan-harapan ini. Oleh karena itu tujuan ekonomi makro akan pertumbuhan ekonomi tidak dapat tercapai. Alasan paling  memungkikan untuk pertumbuhan stagnan bisa dikaitkan dengan kuantitas dan kualitas sumber daya yang dipergunakan untuk produksi.

Jadi ayo kita memahami alasan-alasan penyebab pertumbuhan stagnan secara rinci. Kuantitas dari empat faktor produksi bisa membatasi pertumbuhan produksi. Faktor-faktor ini ialah tenaga kerja, modal, tanah, dan kewirausahaan. bila orang malas memutuskan untuk berhenti dari pekerjaannya dan menghabiskan waktunya melakukan apa-apa selain tidur di sofa ruang tamu orang tuanya, maka total jumlah tenaga kerja akan menurun. Dengan demikian jumlah tenaga kerja didasarkan pada populasi keseluruhan dan bagian dari populasi bersedia dan dapat bekerja.

 

apabila semisalnya, kebijakan pemerintah dan pajak tinggi mengurangi minat beberapa industri untuk membangun pabrik baru di sektor manufaktur, itu akan menguarangi kuantitas modal.

demikianlah artikel dari duniapendidikan.co.id mengenai √ 5 Permasalahan Ekonomi Makro dan Solusinya, semoga artikel ini bermanfaat bagi anda semuanya.